Iran Masukkan 61 Orang AS dalam Daftar Hitam karena Dukung Organisasi Teroris

Iran memasukkan 61 orang Amerika Serikat dalam daftar hitam karena mendukung kelompok yang dianggap sebagai organisasi teroris.

AFP
Bendera nasional Iran di luar markas Badan Energi Atom Internasional (IAEA) selama pertemuan Dewan Gubernur badan tersebut di Wina pada 1 Maret 2021. - Iran memasukkan 61 orang AS dalam daftar hitam. JOE KLAMAR / AFP 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah Iran memasukkan 61 orang Amerika Serikat dalam daftar hitam atas dukungan mereka terhadap kelompok yang dianggap Teheran sebagai organisasi “teroris”.

Kementerian luar negeri Iran pada hari Sabtu (16/7/2022), menerbitkan daftar 61 pejabat saat ini dan mantan pejabat Amerika yang dikatakan telah memberikan dukungan yang disengaja kepada Mojahedin-e Khalq (MEK), sebuah kelompok yang secara terbuka menyerukan untuk menggulingkan pendirian Iran saat ini.

Dikutip dari Al Jazeera, 61 orang AS tersebut termasuk mantan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, sebelumnya masuk daftar hitam oleh pemerintah Iran karena alasan lain.

Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy, Senator Ted Cruz dan Cory Booker, dan mantan Penasihat Keamanan Nasional Lincoln Bloomfield juga termasuk di antara orang-orang yang terkena sanksi.

Orang-orang tersebut memberikan dukungan kepada kelompok tersebut dengan berpartisipasi dalam acara-acaranya dan “menawarkan dukungan politik dan propaganda”, kata kementerian luar negeri Iran.

Pendirian Iran percaya MEK telah membunuh lebih dari 17.000 orang Iran selama beberapa dekade, banyak dari mereka wanita dan anak-anak.

Baca juga: Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Israel Yair Lapid Tandatangani Deklarasi Anti-Iran

MEK termasuk di antara kelompok-kelompok yang mendukung Revolusi Islam Iran tahun 1979 yang menggulingkan pemerintahan dinasti, tetapi kemudian menjadi salah satu penentang utama pendirian ulama dan menggunakan kekerasan untuk menggagalkannya.

Kelompok tersebut telah mengklaim bertanggung jawab atas berbagai pembunuhan dan pemboman di tahun-tahun awal setelah revolusi.

Hal ini juga membantu Saddam Hussein dalam invasi delapan tahun ke Iran pada 1980-an, dan mengangkat senjata selama perang.

MEK juga terdaftar sebagai organisasi teroris oleh AS dan Uni Eropa, tetapi dihapus dari daftar lebih dari 10 tahun yang lalu setelah berjanji untuk meninggalkan operasi kekerasan.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved