Konflik Rusia Vs Ukraina

Rusia Sebut Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy Dikelilingi Banyak Pengkhianat

Dalam sepekan terakhir Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah memecat puluhan pejabat negara itu karena dituduh pengkhianat.

Editor: Hasanudin Aco
Facebook Volodymyr Zelensky
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. 

TRIBUNNEWS.COM, RUSIA -  Dalam sepekan terakhir Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah memecat puluhan pejabat negara itu karena dituduh pengkhianat.

Pada Minggu (17/7/2022), Zelenskyy mencopot Jaksa Agung Iryna Venediktova dan Kepala Dinas Keamanan Ukraina (SBU) Ivan Bakanov.

Keduanya dipecat karena banyaknya pengkhianatan dalam lembaga yang dipimpin dua pejabat itu.

Sehari kemudian,  Zelenskyy lagi-lagi melakukan pembersihan di pemerintahannya dengan memecat 28 pejabat SBU.

Menanggapi hal itu, Wakil Direktur Institut Negara-negara CIS, sebuah lembaga wadah pemikir yang berbasis di Rusia, Selasa (19/7/2022) mengatakan Zelenskyy  diperkirakan akan menemukan lebih banyak lagi pengkhianat di pemerintahannya.

Baca juga: Putin Kunjungi Iran, Pertama Kali Sejak Invasi Rusia ke Ukraina

Hal itu terjadi karena semakin terdesaknya pasukan Ukraina di medan perang belakangan ini.

Mengenai pemecatan Bakanov, Zharikhin menduga ia sekadar dijadikan kambing hitam.

Zharikhin mengeklaim bahwa terdapat banyak bukti dinas intelijen Ukraina selama ini membocorkan informasi yang sampai ke tangan Moskow.

Ia menyebut bahwa klaim-klaim Kementerian Pertahanan Rusia selama ini tentang “provokasi” Kiev bersumber dari intelijen Ukraina.

“Terdapat kebocoran informasi, yang mana sesuai karakteristik elite-elite Ukraina ini,” kata Zharikhin kepada TASS.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved