Royal Family

Fakta-fakta Meninggalnya Putri Diana 25 Tahun Lalu, Kronologi Kecelakaan hingga Pemakaman

Inilah fakta-fakta meninggalnya Putri Diana 25 tahun lalu, dari kronologi hingga pemakamannya.

Claude COIRAULT / AFP
Putri Diana berpose pada pembukaan pusat informasi pengunjung baru kebun raya nasional di Canberra, 7 November 1985 (kiri), kecelakaan mobil yang menewaskan Putri Diana dan Dodi Al-Fayed 31 Agustus 1997 

TRIBUNNEWS.COM - 31 Agustus 2022 akan menandai 25 tahun meninggalnya Putri Diana akibat kecelakaan mobil di Paris.

Usianya 36 tahun saat itu.

Dilansir iNews UK, berikut fakta-fakta mengenai kematian Lady Diana, ibu dari Pangeran William dan Pangeran Harry dari Inggris.

1. Kronologi Kecelakaan

Pada 31 Agustus 1997, Putri Diana berada di Paris bersama kekasihnya, Dodi Al-Fayed, putra pengusaha Mohamed Al-Fayed.

Keduanya ditemani Henri Paul sebagai sopir dan Trevor Rees-Jones, anggota tim perlindungan pribadi keluarga Fayed.

Baca juga: Mobil Ford Escort Putri Diana Laku Rp11,3 Miliar Jelang Peringatan 25 Tahun Kematiannya

Mereka baru saja meninggalkan Ritz Hotel dengan mengendarai mobil Mercedes-Benz W140 S-Class 1996 berwarna hitam.

Pada 00:23, Henri Paul kehilangan kendali di pintu masuk underpass Pont de l'Alma.

Mobil mereka menabrak Fiat yang sedang lewat, lalu berbelok dan bertabrakan dengan pilar dan menghantam dinding.

Mobil itu melaju dengan kecepatan diperkirakan 65 mph – lebih dari dua kali batas kecepatan terowongan 31mph.

Saksi mata mengatakan bahwa fotografer dengan sepeda motor telah "mengerubungi" Mercedes "sebelum memasuki terowongan".

Beberapa fotografer pergi untuk membantu, sementara yang lain dilaporkan hanya mengambil gambar.

Sekitar 10 menit setelah kecelakaan, polisi tiba.

Menurut saksi, ambulans menyusul sekitar lima menit kemudian.

Fayed dan Paul dinyatakan meninggal di tempat kejadian.

Rees-Jones terluka parah tetapi selamat.

Gambar kombo menunjukkan Putri Diana dan Dodi al Fayed serta foto insiden 31 Agustus 1997 di mana Diana dan al Fayed meninggal dalam kecelakaan mobil di terowongan Alma di Paris.
Gambar kombo menunjukkan Putri Diana dan Dodi al Fayed serta foto insiden 31 Agustus 1997 di mana Diana dan al Fayed meninggal dalam kecelakaan mobil di terowongan Alma di Paris. (AFP)

Baca juga: Putri Diana Tertarik Pelajari Islam saat Dekat dengan Dokter Pakistan, Fotografer Ungkap Kisahnya

Diana juga masih sadar tetapi terluka parah.

Dia mengalami serangan jantung setelah dikeluarkan dari mobil.

Setelah intervensi medis, jantungnya mulai berdetak lagi.

Diana dibawa dengan ambulans ke Rumah Sakit Pitié-Salpêtrière, tiba di sana tepat setelah pukul 2 pagi.

Dengan pendarahan hebat di daerah dada, dokter mengoperasi dan memijat jantung selama dua jam tetapi tidak dapat menyelamatkannya.

Diana dinyatakan meninggal di rumah sakit pada pukul 4 pagi waktu setempat pada tanggal 31 Agustus 1997.

Diana meninggal karena pendarahan internal yang berasal dari cedera dada dan paru-paru, kata dokter saat pada konferensi pers rumah sakit.

Meskipun menjalani operasi ekstensif, Dr Bruno Riou mengatakan mereka tidak dapat membawanya kembali.

2. Reaksi Kematian Putri Diana

Setelah kematian Putri Diana, gelombang kesedihan besar terlihat di Inggris dan di seluruh dunia.

Dalam sebuah pernyataan, Istana Buckingham mengatakan Ratu dan Pangeran Wales "sangat terkejut dan tertekan".

Pangeran Charles menyampaikan kabar tersebut kepada Pangeran William dan Harry di Kastil Balmoral di Skotlandia tempat mereka menghabiskan musim panas.

Segera setelah itu, Keluarga Kerajaan dikritik karena reaksi yang agak tertutup terhadap kematiannya.

Tony Blair, yang saat itu menjadi perdana menteri, memberikan penghormatan kepada Diana dengan memanggilnya "putri rakyat".

Berbicara di luar sebuah gereja di daerah pemilihannya di Sedgefield, Blair berkata:

"Saya merasa seperti orang lain di negara ini hari ini."

"Saya benar-benar hancur."

"Pikiran dan doa kami bersama keluarga Putri Diana, khususnya kedua putranya."

"Hati kami tertuju pada mereka."

"Kita hari ini adalah bangsa yang terguncang, berduka, berduka yang sangat menyakitkan bagi kita."

"Dia adalah manusia yang luar biasa dan hangat, meskipun hidupnya sendiri sering sedih dengan penuh tragedi."

"Dia menyentuh kehidupan begitu banyak orang di Inggris dan di seluruh dunia dengan sukacita dan kenyamanan."

"Berapa kali kita harus mengingatnya dalam berbagai cara – dengan orang sakit, orang sekarat, dengan anak-anak, dengan orang yang membutuhkan?"

"Hanya dengan tatapan atau gerakan yang berbicara lebih dari sekadar kata-kata, dia akan mengungkapkan kepada kita semua kedalaman belas kasih dan kemanusiaannya."

Dia menambahkan, "Kami tahu betapa sulitnya hal-hal baginya dari waktu ke waktu."

"Saya yakin kita hanya bisa menebaknya."

"Tetapi orang-orang di mana-mana, tidak hanya di sini di Inggris, tetap percaya dengan Putri Diana."

"Mereka menyukainya, mereka mencintainya."

"Dia adalah Putri Rakyat dan begitulah dia akan tinggal, bagaimana dia akan tetap berada di hati dan ingatan kita selamanya."

Pangeran William (kiri) dan Pangeran Harry, menundukkan kepala saat peti mati ibu mereka dibawa keluar dari Westminster Abbey 06 September setelah upacara pemakamannya.
Pangeran William (kiri) dan Pangeran Harry, menundukkan kepala saat peti mati ibu mereka dibawa keluar dari Westminster Abbey 06 September setelah upacara pemakamannya. (ADAM BUTLER / POOL / AFP)

Para pemimpin dari seluruh dunia juga memberikan penghormatan, termasuk Bill Clinton, presiden AS saat itu.

Clinton berkata, "Hillary dan saya mengenal Putri Diana dan kami sangat menyayanginya."

"Kami sangat sedih dengan peristiwa tragis ini."

Nelson Mandela, presiden Afrika Selatan, berbicara tentang keterkejutan dan simpatinya yang mendalam atas kematian Putri Diana, yang, katanya, "menangkap imajinasi rakyat."

Dalam sebuah pernyataan dari Kremlin, presiden Boris Yeltsin mengatakan dia sangat terkejut dengan berita dari Paris tentang kehilangan tragis Putri Diana.

Penghormatan juga mengalir dari Australia, Kanada, Selandia Baru, dan Israel.

Bunda Teresa, yang telah dikunjungi oleh Diana beberapa kali, mengatakan bahwa dia sangat menyesal mendengar berita itu dan bahwa dia dan para biarawati misionarisnya akan berdoa untuknya.

Ada liputan di saluran berita dan di seluruh media setelah kematiannya.

Di Inggris, lautan karangan bunga dan bunga menutupi area di sekitar Istana Kensington dan banyak orang berkumpul untuk memberi penghormatan.

3. Pemakaman

Pemakaman Putri Diana berlangsung pada 6 September 1997 di Westminster Abbey di London.

Sekitar 2.000 orang menghadiri upacara tersebut.

Pemirsa televisi Inggris yang menonton acara tersebut mencapai 32,1 juta, menjadi salah satu angka penayangan tertinggi di Inggris Raya.

Di seluruh dunia, diperkirakan dua hingga 2,5 miliar orang menonton acara tersebut, menjadikannya salah satu acara televisi terbesar dalam sejarah.

Tempat peristirahatan terakhir Diana adalah di Althorp House, rumah masa kecilnya di Northamptonshire.

Makamnya tidak dibuka untuk umum.

(Tribunnews.com, Tiara Shelavie)

Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved