Konflik Rusia Vs Ukraina

Kisah Relawan Inggris yang Tewas Tertembak Tentara Rusia, Pacar: Dia Tak Bisa Dihentikan

Kisah sedih seorang wanita yang ditinggal mati pacarnya yang relawan Inggris dalam peperangan di Ukraina.

Editor: Hendra Gunawan
AFP/YURIY DYACHYSHYN
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM – Kisah sedih seorang wanita yang ditinggal mati pacarnya yang relawan Inggris dalam peperangan di Ukraina.

Hati Natasha Lovett (40) hancur lebur setelah mendengar pasangannya, Craig Mackintosh (48), yang ditembak mati oleh pasukan Vladimir Putin dalam sebuah pertempuran pada Rabu pekan lalu

Mackintosh adalah relawan kesehatan yang dengan keahliannya berusaha membantu rakyat Ukraina.

Mackintosh menggunakan keterampilan yang dia pelajari sebagai tenaga medis saat berada di Angkatan Darat Teritorial lebih dari 20 tahun yang lalu.

Baca juga: Vladimir Putin Serukan Perang ke Moldova Jika Terus Usik Tentara Rusia di Transnistria

Sebenarnya Mackintosh adalah seorang tukang kebun yang sedang menganggur dari Thetford, Norfolk, Inggris, tewas dalam tugas kedua di Ukraina setelah mengabaikan permintaan Natasha dan keluarganya untuk tetap di rumah.

Ia meninggalkan dua putri dari kekasihnya sekarang dan dua anaki tiri

Dia adalah seorang sukarelawan yang tidak dibayar yang masih menerima tunjangan Inggris saat bertugas di garis depan dengan unit tentara internasional di Ukraina timur.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan MailOnline, ibu dua anak Natasha berkata: "Saya mencoba semua yang saya bisa untuk menghentikannya pergi ke sana."

'Saya tahu itu akan sangat berbahaya. Saya menangis dan saya berdebat dengannya, dia tetap kukuh dengan pendiriannua”.

“Dia berusaha membuatku sangat mengerti mengapa dia harus pergi. Dia akan mengatakan bahwa itu semua akan sia-sia jika dia dapat meneruskan pelatihannya hanya kepada satu orang, sehingga mereka dapat membantu orang lain.

'Hanya itu yang ingin dia lakukan. Dia hanya ingin membuat perbedaan. Dia berjuang di sini kadang-kadang dan pergi ke Ukraina adalah tujuan baginya.

“Dia tidak bekerja di sini. Dia memiliki kehidupan yang sulit dengan beberapa handout yang sangat kasar selama bertahun-tahun dan dia bangkit kembali setiap saat,” ujarnya.

Baca juga: Lebih dari 900 Prajurit Khusus hingga Penerjun Payung Rusia Dilaporkan Tewas di Ukraina

'Sekarang dia telah terbunuh, saya pikir saya mengerti, tetapi menerimanya adalah sesuatu yang berbeda. Saya telah kehilangan pria yang saya cintai.’

Natasha mengatakan bahwa pasangannya awalnya berangkat ke Ukraina pada 24 Maret, melayani selama enam minggu sebagai petugas medis tempur garis depan sebelum kembali cuti.

Tetapi dia mengatakan dia 'dipenuhi dengan rasa bersalah' karena meninggalkan rekan-rekannya dan bertekad untuk kembali.

Dia menceritakan bagaimana dia dan keluarganya sekali lagi memohon padanya untuk tinggal di Norfolk, tetapi dia kembali ke Ukraina pada awal Agustus, dengan mengatakan: 'Pikirkan saja "Arnie" di Terminator.... Saya akan kembali. '

Baca juga: PBB Sampaikan Terima Kasih, Rusia Jaga Keamanan Tim Badan Energi Atom Saat Periksa PLTN Zaporozhye

Dia berjanji untuk kembali ke rumah untuk selamanya pada 3 Oktober, tetapi tertembak di leher dalam penyergapan Rusia ketika mencoba membantu seorang rekan yang terluka yang berada di dalam kendaraan yang terkena peluru tank di Barvinkove di Kharkiv Oblast Ukraina.

Natasha menambahkan ia adalah pria yang paling penyayang dan paling baik hati. Saya tidak memiliki kata-kata untuk menyimpulkan bagaimana dia. Dia membuatku menjadi orang yang lebih baik.

“Dia suka berbicara dengan orang, dan akan berbicara dengan siapa pun. Dia selalu mengatakan, 'Selamat pagi' atau 'Siang' kepada orang-orang”.(DailyMail)

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved