Seorang Pria di Jepang Bakar Dirinya Sendiri sebagai Bentuk Protes terhadap Pemakaman Shinzo Abe

Seorang pria di Jepang membakar dirinya sendiri sebagai bentuk protes terhadap pemakaman kenegaraan mantan pemimpin Shinzo Abe.

Foto Yoshio Tsunoda
Bunga ungkapan duka cita di meja berkabung yang disediakan masyarakat dengan foto bingkai almarhum mantan PM Jepang Shinzo Abe. - Seorang pria di Jepang membakar dirinya sendiri sebagai bentuk protes terhadap pemakaman kenegaraan mantan pemimpin Shinzo Abe. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang pejabat Departemen Pemadam Kebakaran Tokyo mengonfirmasi seorang pria membakar dirinya sendiri di jalan di distrik pemerintah Kasumigaseki, Tokyo, Jepang pada Rabu (21/9/2022) pagi.

Departemen itu menolak memberikan rincian lebih lanjut, seperti identitas, motif atau kondisi pria itu, dengan alasan sensitivitas dari apa yang menjadi masalah polisi.

Polisi Tokyo juga menolak berkomentar, termasuk mengenai laporan seorang petugas polisi terjebak dalam kebakaran.

Namun, dilaporkan AP News, pria itu diketahui membakar dirinya sendiri sebagai bentuk protes terhadap pemakaman kenegaraan yang direncanakan minggu depan untuk mantan pemimpin Shinzo Abe.

Pria itu, yang diyakini berusia 70-an, menderita luka bakar di sebagian besar tubuhnya.

Meski mengalami luka berat, pria itu sadar dan mengatakan kepada polisi bahwa dia membakar dirinya sendiri setelah menuangkan minyak ke tubuhnya.

Baca juga: 2000 Polisi Jepang Dikerahkan Untuk Amankan Upacara Pemakaman Kenegaraan Shinzo Abe

Pria itu telah dibawa ke rumah sakit.

Sebuah catatan yang tampaknya ditulis oleh pria itu ditemukan bersamanya yang mengatakan, "Secara pribadi, saya sangat menentang pemakaman Abe".

Untuk diketahui, pemakaman kenegaraan yang direncanakan untuk Abe menuai penolakan di kalangan orang Jepang.

Hal ini karena semakin banyak rincian muncul tentang hubungan partai yang berkuasa dan Abe dengan Gereja Unifikasi, yang membangun hubungan dekat dengan anggota parlemen Partai Demokrat Liberal (LDP) atas kepentingan bersama mereka dalam tujuan konservatif.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved