Politik Global

Al-Shabaab Serbu Hotel di Mogadishu, Tempat Tinggal Para Pejabat Somalia

Kelompok Al-Shabaab yang berafiliasi ke Al Qaeda meneyerbu Hotel Villa Rose di Mogadishu, tempat para pejabat Somalia tinggal.

AFP/HASSAN ALI ELMI
Personel keamanan dan ambulans ditempatkan di dekat bangunan yang hancur dan rusak setelah sebuah bom mobil menargetkan kementerian pendidikan di Mogadishu pada 29 Oktober 2022. - Dua bom mobil besar mengguncang kementerian pendidikan Somalia di ibu kota Mogadishu yang menyebabkan korban dan menghancurkan jendela bangunan di dekatnya, polisi dan saksi berkata. Ledakan serentak terjadi di sepanjang jalan Zobe dan menimbulkan berbagai korban jiwa. Kami akan memberikan rinciannya nanti, Sadik Dudishe, kata juru bicara kepolisian Somalia. (Photo by Hassan Ali ELMI / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM, MOGADISHU – Sekelompok anggota al-Shabaab menyerang sebuah hotel di dekat istana presiden di ibu kota Somalia, Mogadishu.

Penyerang menyerbu Hotel Villa Rose yang dihuni para pejabat pemerintah Somalia, Minggu (27/11/2022).

Menteri Keamanan Somalia Mohamed Ahmed Doodishe yang ada di hotel itu dilaporkan terluka akibat serangan tersebut.

Klaim kelompok teroris itu mengatakan, pejuang mereka menyerang istana kepresidenan dan bertempur di dalamnya.

"Sebuah tim pejuang Al-Shabaab menyerang sebuah hotel komersial di distrik Bondhere malam ini (dan) pasukan keamanan terlibat dalam upaya untuk melenyapkan mereka," kata juru bicara kepolisian nasional Sadik Dudishe dalam pernyataan yang diterbitkan The Peninsula.

Dudishe menambahkan pihak berwenang menyelamatkan pejabat dan warga sipil dari hotel. Villa Rose dilaporkan merupakan tempat yang populer bagi anggota parlemen.

Baca juga: Bom di Somalia: Al-Shabaab Sengaja Targetkan Kementerian Pendidikan, 120 Orang Tewas dan 320 Terluka

Baca juga: Serangan AS Tewaskan Pemimpin Militan Al Shabaab di Somalia

Baca juga: Trump Perintahkan Sebagian Besar Pasukan Amerika Tinggalkan Somalia

Ini adalah serangan kedua terhadap hotel di Mogadishu dalam beberapa bulan terakhir. Pada bulan Agustus, militan menyerbu Hotel Hayat. Sepuluh orang tewas dalam serangan itu.

Media Al Jazeera di pemberitaannya menyatakan tidak dapat secara independen memverifikasi klaim serangan tersebut jenis serangan bunuh diri.

Hanya menurut seorang perwira polisi Somalia, para penyerang menyerbu Hotel Villa Rose, menggunakan bahan peledak dan senjata.

Menteri Negara Lingkungan Hidup, Adam Aw Hirsi, yang berada di hotel itu menulis di Twitter dia aman setelah terjadi ledakan di tempat ia menginap.

"Kami terguncang ledakan besar, diikuti baku tembak yang hebat," kata Ahmed Abdullahi, yang tinggal di dekat lokasi ledakan.

"Kami hanya di dalam ruangan dan mendengarkan suara tembakan," lanjutnya.

Serangan itu terjadi ketika al-Shabaab telah mengintensifkan serangannya di Somalia, dengan sedikitnya 100 orang tewas dalam pemboman mobil kembar di ibukota Somalia pada 30 Oktober.

Presiden Somalia Hassan Sheikh Mohammud mengecam serangan  kelompok Al-Shabaab itu. Sedikitnya 21 orang tewas pada Agustus ketika al-Shabab menyerang hotel lain di Mogadishu.

Petugas keamanan berpatroli di dekat lokasi ledakan di Mogadishu pada 20 Agustus 2022. - Sedikitnya delapan warga sipil tewas dalam serangan militan Islam di sebuah hotel populer di ibukota Somalia, kata seorang pejabat, saat pasukan keamanan terus memerangi orang-orang bersenjata. dibarikade di dalam. (Photo by Hassan Ali ELMI / AFP)
Petugas keamanan berpatroli di dekat lokasi ledakan di Mogadishu pada 20 Agustus 2022. - Sedikitnya delapan warga sipil tewas dalam serangan militan Islam di sebuah hotel populer di ibukota Somalia, kata seorang pejabat, saat pasukan keamanan terus memerangi orang-orang bersenjata. dibarikade di dalam. (Photo by Hassan Ali ELMI / AFP) (AFP/HASSAN ALI ELMI)
Halaman
12
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved