Breaking News:

Kapal HSV-2, Pernah Dipakai US Navy, Lalu Disewa Angkatan Laut UEA dan Rontok Dihajar Rudal Houthi

Pada awalnya Angkatan Laut UEA menyembunyikan insiden ini dan hanya menyebutkan terjadinya kegagalan teknis pada kapal mereka

TRIBUNNEWS.COM - Pada awalnya, AL AS di tahun 1990-an gandrung pada konsep catamaran sebagai solusi untuk menciptakan kapal yang ringan, berkecepatan tinggi, dan efisien dalam hal konsumsi bahan bakar.

Untuk mencapai tujuan tersebut, AL AS kemudian melakukan eksperimen dengan membuat kapal perang berdesain catamaran dengan lambung ganda dalam rangka memenuhi visi strategis Sea Power 21.

Kapal yang diberi nama HSV (High Speed Vessel) tersebut didesain oleh perusahaan Incat di Australia, yang mengambil basis desain kapal komersial.

AL AS kemudian mengajukan skema sewa ke perusahaan Bollinger/ Incat, dengan dua kapal HSV-1 Joint Venture dan HSV-2 Swift akhirnya dioperasikan oleh AL AS.

Selama masa karirnya di AL AS, kedua kapal ini banyak difungsikan sebagai kapal dukungan dan kapal logistik di bawah kendali Military Sealift Command, menjadi markas terapung bagi pasukan khusus, atau mengirimkan kargo kemanapun AL AS membutuhkan.

HSV dilengkapi dengan dek serta hangar helikopter dan dek untuk mengangkut kendaraan ringan seperti pikap atau ekskavator.

Digerakkan oleh mesin diesel Caterpillar 3618 Marine, kapal HSV dapat mencapai kecepatan 45 knot saat digeber maksimal, atau 30 knot untuk kecepatan jelajah.

Sepanjang masa karirnya di AL AS, HSV-2 berkeliling dunia sebagai duta bantuan AS ke negeri sahabat yang dilanda bencana.

HSV-2 Swift bahkan tercatat pernah beranjangsana ke Indonesia untuk menurunkan bantuan di pelabuhan Belawan pada 3 Februari 2005 setelah Aceh dihantam amukan Tsunami pada Desember 2004.

Halaman
123
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: Angkasa
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved