Breaking News:

Semua Orang Bisa Bantu Selamatkan Nyawa Korban Henti Jantung Mendadak

Kasus Henti Jantung Mendadak (Sudden Cardiac Arrest/SCA) diketahui banyak berujung kematian di Indonesia.

ISTIMEWA/PHILIPS
Suasana pelatihan CPR dan pengenalan alat kejut jantung otomatis (AED) yang diadakan Philips Indonesia pada hari Rabu (14/9) di Jakarta, dalam rangka menyambut Hari Jantung Sedunia (29/9). Rangkaian diskusi dan pelatihan ini dikatakan Presiden Direktur Philips Indonesia, Suryo Suwignjo, merupakan usaha perusahaan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai peran penting orang-orang yang berada di lokasi terdekat dengan korban henti jantung mendadak, serta besarnya dampak yang mereka miliki terhadap kesempatan hidup korban. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kasus Henti Jantung Mendadak (Sudden Cardiac Arrest/SCA) diketahui banyak berujung kematian di Indonesia.

Bisa dikatakan ini merupakan “silent killer” karena bisa datang kapan saja dan dimana saja.

Korban henti jantung mendadak bisa diselamatkan dengan pengetahuan dasar dan pelatihan Resusitasi Jantung Paru (CPR) .

Siapa saja bisa membantu keselamatan korban henti jantung mendadak dan membantu meningkatkan kesempatan hidup korban.

Pertolongan pertama yang cepat, khususnya penggunaan teknik CPR, merupakan faktor penting dalam meningkatkan peluang untuk bertahan hidup dan pemulihan.

Data yang sama juga menunjukkan bahwa frekuensi SCA akan meningkat seiring dengan peningkatan penyakit jantung koroner (PJK) dan stroke, yang diperkirakan mencapai 23,3 juta kematian pada tahun 2030.

Sementara itu, dari data PERKI pada tahun 2016 menemukan bahwa angka kejadian henti jantung mendadak berkisar antara 300.000 - 350.000 insiden setiap tahunnya.

Meskipun demikian, ada juga kecenderungan peningkatan peluang hidup ketika ada lebih banyak orang yang berada di lokasi kejadian (bystander) melakukan pertolongan pertama dengan CPR.

Tak tinggal diam dengan fakta tersebut, Philips Indonesia sebagai bagian dari Royal Philips (NYSE: PHG, AEX: PHIA), pemimpin dalam teknologi kesehatan, menyelenggarakan sesi pelatihan Resusitasi Jantung Paru (CPR) dan AED.

Pelatihan yang digelar dalam rangkaian memeringati Hari Jantung Sedunia dengan

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved