Breaking News:

Kenali Gangguan Irama Jantung dan Penanganannya

PJK merupakan penyebab 80% gangguan irama jantung dan dapat berakhir dengan kematian mendadak

Independent.co.uk
ILUSTRASI SERANGAN JANTUNG 

“Ablasi merupakan tindakan medis dengan minim invasif (tanpa operasi) bagi penderita aritmia. Dengan menggunakan kateter elektroda yang akan dipasang di pembuluh darah vena atau arteri di lipatan pangkal paha ditujukan untuk ke jantung, ujung kateter elektroda akan menghancurkan sebagian kecil jaringan sistem hantaran listrik yang menganggu irama di jantung hingga normal kembali. alat ini akan secara akurat mengidentifikasi sumber utama penyakit aritmia secara kasat mata,” ujar dr. Sunu.

Melihat penyakit jantung ini berujung pada akibat fatal, - dr. Roswin Rosnim Djaafar, MARS, Direktur Utama Rumah Sakit Metropolitan Medical Centre (RS MMC) menyadari bahwa masyarakat mesti mendapatkan pelayanan penyakit jantung secara komprehensif.

Oleh karena itu, RS MMC membuka layanan Cardiovascular Centre “One Stop Service”.

Baca: Mahasiswa Universitas Brawijaya Ciptakan Obat Herbal Untuk Atasi Kolesterol

Baca: Pasien Penyakit Jantung Koroner Meningkat di RSU Siloam Kupang

“Cardiovascular Center merupakan pelayanan yang terintegrasi. Artinya, pasien dapat memperoleh pelayanan konsultasi bersama spesialis, diagnosa secara menyeluruh, pengambilan obat di lantai yang sama hingga terapi penyakit jantung koroner," katanya.

"Jika dibutuhkan tindakan lebih lanjut, pasien dapat melakukan terapi penyakit jantung koroner secara langsung, seperti pemasangan ring dan operasi bypass jantung di lokasi yang sama,” tutur Dr Roswin

Diharapkan, sambungnya, pasien jantung dengan komplikasi berat tidak perlu berobat di luar negeri, namun cukup di dalam negeri dengan tetap mendapatkan penanganan dan pengobatan yang terbaik dari RS MMC.

 Data statistik dunia, ada 9,4 juta kematian setiap tahun yang disebabkan oleh penyakit kardiovaskuler dan 45 persen kematian tersebut disebabkan oleh penyakit jantung koroner (PJK). Dan World Health Organization memperkirakan angka tersebut akan meningkat hingga 23,3 juta pada tahun 2030.

PJK ini jika tidak tertangani dengan baik dapat memicu beberapa komplikasi yang berakibat fatal, di antaranya serangan jantung, gagal jantung, nyeri dada (angina), gangguan irama jantung (aritmia), henti jantung, penyakit penyempitan pembuluh darah (arteri perifer), emboli paru, pembengkakan arteri (aneurisma), dan henti jantung.

Dokter Spesialis Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah RS Metropolitan Medical Centre (MMC) Dr. dr. Eka Ginanjar, SpPD, KKV, FINASIM, FACP, FICA, MARS mengatakan bahwa PJK merupakan kondisi pembuluh darah jantung (arteri koroner) tersumbat oleh timbunan lemak.

Jika lemak semakin menumpuk akan mempersempit arteri dan akibatnya aliran darah ke jantung menjadi berkurang.

Halaman
123
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved