Breaking News:

Sama-sama Nyeri di Bagian Dada, GERD Sering Dikira Penyakit Jantung

Berbeda pada penyakit jantung yang menyerang organ vital, GERD tidak sampai menimbulkan efek fatal.

TRIBUNNEWS.COM
Ilustrasi nyeri gara-gara asam lambung. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pernah merasa nyeri di bagian dada? Atau terkadang jantung berdetak tidak beraturan dan tiba-tiba denyutnya terasa lebih cepat? 

Jangan langsung mengambil kesimpulan jika itu adalah penyakit jantung.

Bisa saja itu merupakan pertanda jika sedang mengalami  asam lambung atau Gastroesophageal Reflux (GERD).

Gejala GERD memang sering dianggap sebagai penyakit jantung.

Hal ini diungkapkan oleh dr. Hasan Maulahela, Sp. PD- KGEH dalam acara Sains Talk yang diadakan oleh Kompas.com. 

Baca juga: Bukan Penyakit yang Sama, Ini Perbedaan GERD dan Mag

"Rasa nyeri di dada sering dimanifestasikan sebagai sakit jantung. Padahal belum tentu benar karena keduanya sangat berbeda," katanya, Kamis (11/2/2021).

Sakit jantung disebabkan aliran darah yang terhambat menuju jantung karena penyumbatan pada pembuluh darah.

Ilustrasi mulas karena Asam Lambung (pixabay/derneuemann)
Ilustrasi mulas karena Asam Lambung (pixabay/derneuemann) (pixabay/derneuemann)

Hal ini menyebabkan jantung kekurangan oksigen dan memicu rasa sakit pada dada.

Sedangkan GERD atau asam lambung adalah kelainan sistim pencernaan yang mempengaruhi aktivitas otot kerongkongan bagian bawah (otot LES).

Halaman
12
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved