Breaking News:

Pernah Jadi Wabah Terbesar dan Paling Kompleks, Kini Merebak Lagi di Afrika, Apa Itu Virus Ebola?

Virus Ebola dilaporkan kembali merebak di kawasan Afrika. Terkonfirmasi 14 Februari lalu tiga orang telah meninggal akibat virus Ebola di Guinea.

Pixabay
Virus Ebola. 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Virus Ebola dilaporkan kembali merebak di kawasan Afrika.

Menteri Kesehatan Guinea pada Minggu, 14 Februari 2021, mengonfirmasi setidaknya tiga orang telah meninggal akibat virus Ebola di Guinea.

Menurut organisasi kesehatan dunia (WHO) penyakit ebola merupakan penyakit dengan virus yang menyebabkan kematian tinggi.

Baca juga: WHO Perluas Investigasi, Epidemiolog: Ini Zoonotic Virus, Bukan Cari Asal Tempat, Tapi Jenis Hewan

Baca juga: Afrika Selatan Hentikan Suntikan Vaksin AstraZeneca karena Temuan Varian Baru Virus Corona

Dikutip dari keterangan Kementerian Kesehatan, wabah di Afrika Barat pada Maret 2014 adalah yang terbesar dan paling kompleks sejak virus ebola pertama kali ditemukan pada tahun 1976.

Negara yang terkena dampak paling parah yakni, Guinea, Liberia dan Sierra Leone.

Enam negara di Afrika Barat yang mengalami kejadian luar biasa (KLB) yaitu Liberia, Guinea, Sierra Leone, Nigeria, Sinegal, dan Mali dengan jumlah 28.652 kasus, dan 11.325 kematian, dengan total kematian/total kasus 39,52% (data WHO per 10 Juni 2016).

*Apa itu Virus Ebola?*

Virus Ebola awalnya hidup pada tubuh hewan, kemudian menjangkiti manusia melalui darah hewan yang sudah terkontaminasi virus, merupakan anggota keluarga filovirus.

Penyakit ini dikenal dengan Ebola Virus Disease (EVD) atau Ebola Hemorrhagic Fever (EHF). Terdapat lima macam genus virus ebola penyebab penyakit ini, yaitu Bundibugyo ebolavirus (BDBV), Reston Ebolavirus, Sudan ebolavirus (SUDV), Zaire ebolavirus, dan Tai Forest virus (TAFV) yang dulu dikenal dengan Ivory Coast Ebolavirus (CIEBOV).

Foto Muller ini memotret kisah seorang pria yang berusaha melarikan diri dari pusat karantina virus ebola di Freetown, Sierra Leon pada 23 November 2014 lalu. Miris, pria itu meninggal tak lama setelah foto itu diambil.
Foto Muller ini memotret kisah seorang pria yang berusaha melarikan diri dari pusat karantina virus ebola di Freetown, Sierra Leon pada 23 November 2014 lalu. Miris, pria itu meninggal tak lama setelah foto itu diambil. (PETE MULLER |World Press Photo via Dailymail)
Halaman
123
Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved