Makin Sering Rawat Inap, Kelangsungan Hidup Pasien Penyakit Jantung Makin Rendah

Kondisi ini jadi alasan kenapa penanganan gagal jantung harus cepat dilakukan, dengan harapan pasien tidak sampai mengalami komorbiditas.

kutv.com
Ilustrasi jantung sehat. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebanyak 17 persen pasien penyakit jantung mengalami rawat inap berulang.

Tak hanya menjadi beban ekonomi dan sosial, seringnya rawat inap juga membuat kelangsungan hidup penderita penyakit jantung makin rendah.

Ketua Pokja Gagal Jantung PERKI (Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia), dr. Siti Elkana Nauli, Sp.JP (K), mengatakan, angka rawat inap berulang karena gagal jantung masih cukup tinggi dan dapat menurunkan angka bertahan hidup.

"Semakin sering pasien dirawat inap maka angka kelangsungan hidup pasien menjadi semakin rendah," kata dokter Siti dalam webinar, Sabtu (28/5/2022).

Baca juga: Manfaat Teh untuk Menurunkan Risiko Penyakit Jantung, Konsumsi Minimal 3 Kali Seminggu

Hal ini sesuai dengan data InaHF National Registry 2018 yang menyatakan, sebesar 17 persen pasien gagal jantung di Indonesia akan mengalami rawat inap berulang.

Ditambah lagi dengan fakta bahwa 17,2 persen pasien gagal jantung meninggal pada saat rawat inap dan 11,3 persen pasien gagal jantung akan meninggal dalam satu tahun pengobatan. 

"Tingginya angka tersebut disebabkan oleh beberapa tantangan dalam mengobati pasien dengan gagal jantung, terutama karena perjalanan pasien gagal jantung bisa sangat bervariasi," ungkap perempuan berhijab ini.

Adapun tanda dan gejala awal yang ringan kemudian memburuk secara bertahap atau tiba-tiba tergantung berbagai faktor.

Penyakit komorbid menjadi faktor utama yang mempersulit pengobatan gagal jantung. Seringkali penderita gagal jantung dengan komorbid membutuhkan tim multidisplin untuk menangani penyakit ini secara holistik. 

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved