Breaking News:

Penyakit Cacar Monyet

Apakah Cacar Monyet Bisa Sebabkan Bekas Luka Keloid?

Bintik-bintik ini akan secara bertahap berubah menjadi lepuh berisi nanah yang pada akhirnya berkeropeng dan rontok

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Erik S
rte.ie
Roche mengklaim berhasil menemukan alat tes Polymerase Chain Reaction (PCR) yang dapat mendeteksi penyakit cacar monyet (Monkeypox), saat virus itu menyebar ke luar dari negara endemik. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Virus cacar monyet (Monkeypox) merupakan penyakit virus langka yang menyebabkan ruam yang mirip dengan cacar air dan dapat menyebabkan bekas luka keloid.

Meskipun sebagian besar penyakit ini ditemukan di daerah Afrika Barat dan Tengah, dunia telah melihat kasus Monkeypox ini menyebar ke seluruh Eropa hingga Australia dan Amerika Serikat (AS).

Dikutip dari laman www.openaccessgovernment.org, Selasa (7/6/2022), infeksi dapat menyebar melalui kontak dengan hewan yang terinfeksi dan dari orang ke orang, seperti berhubungan seks dengan individu yang terinfeksi.

Gejala Monkeypox termasuk diantaranya demam, membengkaknya kelenjar getah bening dan ruam yang khas, namun ini berbeda dengan cacar air.

Baca juga: Badan Kesehatan Amerika Tingkatkan Status Cacar Monyet ke Level 2, Sarankan Masyarakat Pakai Masker

Biasanya gejala ruam muncul 1 hingga 5 hari setelah gejala pertama.

Gejala ini sering dimulai pada bagian wajah, namun dapat menyebar ke anggota tubuh lainnya dan alat kelamin.

Bintik-bintik ini akan secara bertahap berubah menjadi lepuh berisi nanah yang pada akhirnya berkeropeng dan rontok.

Baca juga: Menkes Pastikan di Indonesia Belum Ada Kasus Cacar Monyet

Kendati demikian, dalam beberapa kasus, timbul jaringan parut dan bekas luka keloid.

Lalu apa itu bekas luka keloid?

Bekas luka keloid merupakan bekas luka yang membesar dan menonjol, sering kali berwarna merah muda, merah, serupa dengan kulit atau lebih gelap dari kulit di sekitarnya.

Keloid bentuknya tidak beraturan dan biasanya dapat ditemukan di daun telinga, bahu, pipi atau dada, umumnya terjadi karena trauma kulit ringan, seperti jerawat, tindik atau tato.

Baca juga: Menkes Pastikan di Indonesia Belum Ada Kasus Cacar Monyet

Dalam beberapa kasus, keloid muncul secara acak dan tanpa adanya kerusakan kulit sebelumnya.

Beberapa orang rentan terkena keloid, oleh karena itu, mereka harus menghindari segala jenis operasi atau tindik yang dapat merusak kulit.

Halaman
12
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved