Bendungan Rotiklot, Hadirkan Harapan Baru Bagi Masyarakat Belu

Kementerian PUPR melalui Ditjen SDA membangun dan merehabilitasi berbagai infrastruktur sumber daya air, yaitu Bendungan Rotiklot.

Bendungan Rotiklot, Hadirkan Harapan Baru Bagi Masyarakat Belu
Kementerian PUPR
Bendungan Rotiklot 

TRIBUNNEWS.COM - Pertambahan jumlah penduduk, perubahan tata guna lahan, percepatan pembangunan infrastruktur dan perubahan iklim ekstrim merupakan tantangan besar dalam pengelolaan sumber daya air di dunia, termasuk Indonesia.

Masalah kekeringan, banjir dan pencemaran air merupakan tantangan yang harus dihadapi dalam pengelolaan sumber daya air saat ini.

Baca: Tol Layang Jakarta-Cikampek Mulai Dibuka Pagi Ini, Masih Gratis, Batas Kecepatan Maksimal 80 Km/Jam

Satu per satu tantangan di atas coba diselesaikan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kementerian PUPR) melalui Direktorat Jenderal Sumber Daya Air (Ditjen SDA) dengan membangun dan merehabilitasi berbagai infrastruktur sumber daya air, satu diantaranya adalah Bendungan Rotiklot.

Pembangunan Bendungan Rotiklot adalah salah satu upaya yang dilakukan Ditjen SDA untuk mendukung ketahanan air dan kedaulatan pangan di Indonesia, apalagi kebutuhan air baku masyarakat terus meningkat akibat dari laju pertumbuhan penduduk.

Dengan adanya bendungan-bendungan tersebut, para petani diharapkan bisa lebih mudah dalam mengatur pasokan air sehingga produktivitas bisa naik, dan meningkat pula cadangan pangan nasional.

Pun demikian dengan kebutuhan air baku yang bisa semakin merata dirasakan oleh seluruh rakyat Indonesia, salah satunya adalah masyarakat yang tinggal di Kabupaten Belu, Provinsi Nusa Tenggara Timur.

Nusa Tenggara Timur (NTT) merupakan salah satu wilayah di Indonesia yang memiliki musim hujan sangat sedikit dibanding musim kemaraunya. Kondisi ini membuat Provinsi Nusa Tenggara Timur defisit air, baik untuk irigasi maupun kebutuhan air baku masyarakatnya.

Kehadiran Bendungan Rotiklot di provinsi ini bisa menjadi salah satu kunci keberhasilan daerahnya karena adanya ketersedian air yang baik yang bisa memenuhi kebutuhan air baku (minum), pertanian, peternakan, dan lainnya.

Baca: Padat Karya Tunai Bangkitkan Semangat Petani Desa Kopiwangker

Bendungan Rotiklot dibangun oleh Balai Wilayah Sungai (BWS) Nusa Tenggara II sejak tahun 2015. Bendungan ini merupakan salah satu dari 49 bendungan baru yang dibangun Ditjen SDA pada periode 2015-2019 yang merupakan bagian dari program NAWACITA.

Bendungan Rotiklot mampu menampung air sebanyak 3,3 juta meter kubik yang memiliki beberapa manfaat diantaranya memasok air untuk Daerah Irigasi seluas 139 hektar, menyediakan air baku sebesar 40 liter per detik, juga sebagai pengendali banjir, dan berpotensi sebagai objek pariwisata yang bisa meningkatkan perekonomian masyarakat setempat.

Halaman
123
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved