Pilgub DKI Jakarta

Adhyaksa Dault: Jakarta Butuh Pemimpin, Ahok Bukan Pemimpin Tapi Penguasa

Lelaki berkumis tersebut secara terang-terangan juga tidak menyukai karakter Ahok yang menurutnya tidak mewakili Jakarta.

Adhyaksa Dault: Jakarta Butuh Pemimpin, Ahok Bukan Pemimpin Tapi Penguasa
TRIBUNNEWS.COM/FITRI WULANDARI
Adhyaksa Dault 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Menteri Pemuda dan Olahraga sekaligus Calon Gubernur Adhyaksa Dault kembali menunjukkan rasa tidak suka terhadap Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).

Dalam acara 'Silaturahmi Kandidat dengan Ulama se-DKI, Jabar, dan Banten', yang digelar di Masjid Agung Sunda Kelapa, Jumat (24/6/2016), ia menegaskan Jakarta butuh pemimpin namun bukan penguasa seperti Ahok.

"Jakarta butuh pemimpin, bukan penguasa, pemimpin bicara dengan hati nuraninya, Ahok bukan pemimpin, tapi dia penguasa, dia bergerak atas perintah konglomerat dan atas pikirannya," ujar Adhyaksa, saat ditemui di Masjid Sunda Kelapa, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (24/6/2016).

Lelaki berkumis tersebut secara terang-terangan juga tidak menyukai karakter Ahok yang menurutnya tidak mewakili Jakarta.

"Kita tak setuju dengan karakter Ahok, karakter Ahok tak nunjukin nasionalis humanis, dia tak punya karakter orang Jakarta," tegasnya.

Terkait dengan penyelenggara acara di Masjid tersebut, Majelis Pelayan Jakarta (MPJ), ia menekankan organisasi tersebut untuk jangan memilih Ahok.

"MPJ kami akan ikuti, intinya MPJ jangan pilih Ahok saja, saya siap dukung siapa saja, asal jangan Ahok," jelasnya.

Adhyaksa kembali menegaskan dirinya tidak berminat mendaftar sebagau cagub melalui partai politik.

"Saya tak ada partai dan tak daftar partai-partai, karena saya pikir jika saya dibutuhkan pasti saya akan dimasukkan, kami hanya ingin dan butuh pemimpin yang berkarakter," pungkasnya.

Sebelumnya, Majelis Pelayan Jakarta (MPJ) menggelar acara Silaturahmi Kandidat dengan Ulama se-DKI, Jabar, dan Banten', yang digelar di Masjid Agung Sunda Kelapa, Jumat (24/6/2016).

Acara tersebut hanya dihadiri oleh 2 dari 7 orang kandidat Calon Gubernur DKI Jakarta yang akan menantang Ahok pada 2017 mendatang.

Hanya Mantan Menpora Adhyaksa Dault dan Bupati Bojonegoro Suyoto yang terlihat hadir dalam acara tersebut, sementara kandidat lainnya seperti Pengusaha Sandiaga Salahuddin Uno, Ketua Umum Partai Bukan Bintang Yusril Ihza Mahendra, Letjen TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoeddin, Ustadz Yusuf Mansur, serta Nurdin Abdullah tidak menghadiri acara tersebut.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Wahid Nurdin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved