Pelecehan Seksual

Hindari Perundungan, Aparat agar Tak Hadirkan Korban Pelemparan Sperma di Persidangan

Ia menyatakan, aparat diminta untuk memperhatikan psikologis korban dalam proses hukum pelaku.

Hindari Perundungan, Aparat agar Tak Hadirkan Korban Pelemparan Sperma di Persidangan
Istimewa
Pelaku pelemparan sperma di Kota Tasikmalaya (kiri) setelah ditangkap polisi, Senin (18/11/2019). Tribun Jabar/Isep Heri 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS.COM, Jakarta - Psikolog forensik Reza Indragiri Amriel ikut menanggapi viralnya kasus seorang lelaki yang ditangkap lantaran melemparkan air mani ke sejumlah perempuan di Tasikmalaya, Jawa Barat.

Ia menyatakan, aparat diminta untuk memperhatikan psikologis korban dalam proses hukum pelaku.

Reza meyakini, sejatinya pelaku tindakan asusila itu telah melakukan perilaku tersebut ke banyak korban.

Namun, banyak korban yang takut ketika ia mengaku malah mendapatkan perundungan di masyarakat.

Baca: Polres Tasikmalaya Ungkap Pelaku Penggali 35 Makam di TPU Kampung Pakemitan

Atas dasar itu, ia meminta para korban nantinya tidak perlu dihadirkan di persidangan ataupun proses hukum lainnya oleh pihak aparat penegak hukum.

"Menghindari ketakutan berulang. Belum lagi risiko mengalami perundungan oleh oknum saat proses hukum berlangsung," kata Reza kepada Tribunnews, Sabtu (23/11/2019).

Karena itu, Reza menyatakan, perlu ada upaya lain dari penegak hukum untuk tidak secara langsung menyertakan korban dalam proses penegakan hukum. Ia mengusulkan adanya Victim Impact Statement (VIS).

"Ada baiknya otoritas penegakan hukum mulai memberlakukan victim impact statement (VIS). VIS adalah kertas berisi keluh kesah korban, deskripsi kejadian, perasan korban, harapan korban, dll. Dengan VIS, korban tidak lagi harus hadir di persidangan. Bobot VIS setara dengan kehadiran korban secara lahiriah di hadapan majelis hakim," tegasnya.

Baca: Enam Korban Lapor Polisi Terkait Teror Sperma di Tasikmalaya

Di sisi lain, ia meminta pelaku asusila tersebut dapat dituduhkan sebagai predator in making. Baginya, perilaku yang dilakukan pelaku seperti pemangsa dalam operandi kejahatan seksual.

Halaman
12
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved