Medina Zein Terjerat Narkoba

Polisi Tegaskan Obat Bipolar yang Dikonsumsi Medina Zein Termasuk Narkotika Terlarang Golongan 1

Pengusaha dan selebgram Medina Zein mengakui mengkonsumsi narkoba dalam proses penyembuhan bipolar yang diidapnya.

Polisi Tegaskan Obat Bipolar yang Dikonsumsi Medina Zein Termasuk Narkotika Terlarang Golongan 1
TRIBUNNEWS.COM/NURUL HANNA
Medina Zein dihadirkan dalam jumpa pers di Polda Metro Jaya, Jumat (3/1/2020). Dalam jumpa pers itu, Medina meminta maaf kepada keluarga dan followers atau pengikutnya di Instagram. 

Laporan Wartawn Wartakotalive.com, Feryanto Hadi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengusaha dan selebgram Medina Zein mengakui mengkonsumsi narkoba dalam proses penyembuhan bipolar yang diidapnya.

Istri Lukman Azhari ini mengatakan, obat yang mengandung narkoba tersebut diberikan oleh dokter ketika ia menjalani pengobatan.

Meski demikian, polisi melihat dari sudut pandang lain.

Polisi tetap menyatakan Medina bersalah dan menganggap apa yang dilakukan Medina merupakan tindakan penyalahgunaan narkotika.

"Terkait bipolar, kalau obat nanti akan disampaikan oleh dokternya. Tapi kalau di sini yang kita sampaikan adalah keterkaitan dengan penggunaan narkobanya yakni amphetamine dan methamphetamine," ujar Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus saat menggelar jumpa pers, Jumat (3/1/2020).

Dalam peraturan yang ditetapkan, tidak semua obat golongan narkotika dapat digunakan dalam pengobatan.

Baca: Janji Medina Zein Usai Polisi Putuskan Rehabilitasi Narkoba

Baca: Ada Artis Lain Terkait Kasus Ibra Azhari dan Medina Zein Akan Diamankan, Siapa? Ini Jawaban Polisi

Rilis kasus Medina Zein Jumat (3/1/2020)
Rilis kasus Medina Zein Jumat (3/1/2020) (kolase/Tribunnews/NurulHanna/grid.id)

Undang-undang membagi narkotika menjadi tiga golongan, dan narkotika yang dapat digunakan untuk obat dalam pelayanan kesehatan hanyalah narkotika golongan dua dan tiga seperti morfina, fentanil, petidin, oksikodon, hidromorfon dan kodein.

Penggunaan obat-obat itu juga harus dengan resep dokter.

Sementara, dalam pemeriksaan tes urine, polisi menemukan kandungan amphetamine dan metamphetamine.

Halaman
12
Editor: Anita K Wardhani
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved