Breaking News:

Oknum Petugas Dishub yang Ngamuk Pecahkan Kaca Angkot Terancam Dipecat

Dia menegaskan IR terancam dipecat jika dari pemeriksaan terbukti melakukan pelanggaran berat.

Warta Kota
Kondisi Mikrolet Milik Mat Sani. Salah satu kaca mikroletnya pecah setelah dipukul petugas Dishub di Jalan Pemuda Rawamangun Jakarta Timur pada Minggu (2/8/2020) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Terjadi insiden perusakan yang dilakukan oknum anggota Sudin Perhubungan Jakarta Timur terhadap satu angkutan kota (angkot) M 02, Minggu (2/8/2020).

Kini, oknum anggota Sudin Perhubungan berinisial IR tersebut terancam dipecat.

Hal itu diungkapkan Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo.

Dia menegaskan IR terancam dipecat jika dari pemeriksaan terbukti melakukan pelanggaran berat.

Baca: Kaca Angkotnya Dipecahkan Oknum Pegawai Dishub Arogan, Mat Sani Gemetar: Saya Takut Jadi Damai Aja

"Jika sudah terbukti termasuk ke dalam pelanggaran berat otomatis yang bersangkutan diberhentikan," kata Syafrin saat dikonfirmasi di Pulogadung, Jakarta Timur, Senin (3/8/2020).

Hingga Senin malam, IR yang memecahkan kaca angkot rute Kampung Melayu - Rawamangun masih menjalani pemeriksaan.

Pemeriksaan yang dipimpin Kasudin Perhubungan Jakarta Timur Bernhard Hutajulu bertujuan menentukan kategori pelanggaran dilakukan IR.

"Ada kategorinya, ringan, sedang, berat. Kalau ringan diberikan pembinaan, bisa dia dipindahkan ke tempat tugas tidak bersinggungan dengan masyarakat," ujarnya.

Namun Syafrin tak merinci bagaimana hasil pemeriksaan awal terhadap IR yang berstatus penyedia jasa lainnya perorangan (PJLP).

Baca: Ganjil Genap Mulai Senin, Dishub DKI Siapkan Bus Sapu Jagat Antisipasi Penumpukan Penumpang

Dia hanya menuturkan pemeriksaan terhadap IR masih berlangsung dan menunggu laporannya dari Sudin Perhubungan Jakarta Timur.

"Saat ini yang bersangkutan diperiksa oleh Kasudin Jakarta Timur selaku atasan langsung. Nanti setelah diperiksa mereka akan melaporkan kepada saya untuk ditindaklanjuti," tuturnya.

Halaman
123
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved