Breaking News:

Banjir di Jakarta

Sistem Mitigasi Bencana Banjir DKI Jakarta Dinilai Masih Lemah

Ady meminta seluruh elemen DPC, ranting, dan cabang untuk segera mendirikan dapur umum untuk membantu para korban banjir

Tribunnews/Jeprima
Sejumlah kendaraan terjebak banjir di ruas jalan Tol JORR TB Simatupang, Jakarta Selatan, Sabtu (20/2/2021). Banjir yang disebabkan tingginya curah hujan tersebut mengakibatkan kemacetan panjang di jalan Tol JORR TB Simatupang, namun kendaraan masih bisa melaju dengan kecepatan 20 hingga 30 kilometer/jam. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Dennis Destryawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Hujan dengan intensitas tinggi menerpa Jakarta sejak Jumat (20/2/2021).

Meski terdapat faktor cuaca ekstrem, penyebab banjir di Jakarta dinilai lantaran sistem mitigasi bencana yang masih lemah.

Ketua Umum DPD PDI Perjuangan Provinsi DKI Jakarta Ady Widjaja meminta pihak pemprov DKI Jakarta tidak menyalahkan pihak lain terkait banjir yang melanda Ibukota selama beberapa hari terakhir.

Ady menerangkan terhitung sejak September 2020 PDI Perjuangan sudah mengingatkan kepada pihak Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk lebih fokus lagi menjalankan dan meneruskan program-program penanganan banjir.

Baca juga: Anies Baswedan Sebut Tergenangnya Jalan Sudirman Akibat Kiriman Air dari Depok Lewat Kali Krukut

"Lemahnya early warning system atau sistem peringatan dini juga ditenggarai sebagai penyebab tingginya nilai kerugian dalam banjir yang terjadi di Jakarta pada tanggal 20 februari 2021," ujar Ady melalui keterangan tertulisnya, Minggu (21/2/2021).

Menurut Ady, banjir mampu memberikan kerugian kepada warga secara materiil, kerugian fisik dan Kesehatan, ini mencerminkan masih lemahnya sistem mitigasi bencana banjir Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Baca juga: Ketinggian Banjir di Cipinang Melayu Surut, Kini Sisa 30 Cm, Warga Mulai Menengok Rumahnya

“Seharusnya banjir kali ini dapat dihindari, atau dapat diantisipasi, kami sangat mengkhawatirkan korban banjir yang manula, anak anak, dan balita, tempat pengungsian harus bisa di-manage dengan baik jangan sampai menjadi klaster penyebaran baru Covid-19,” tutur Ady.

Ady meminta seluruh elemen DPC, ranting, dan cabang untuk segera mendirikan dapur umum untuk membantu para korban banjir di Jakarta.

Hal itu untuk memastikan warga yang terkena banjir bisa mendapatkan makanan saat darurat.

Halaman
123
Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved