Breaking News:

Wagub DKI Setuju dengan Jokowi Berantas Pungli di Tanjung Priok dan Tempat Lain

Riza menanggapi permintaan Jokowi yang memerintahkan pihak kepolisian memberantas pungli kepada para sopir truk di kawasan Tanjung Priok, Jakarta Utar

TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci
Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria saat ditemui di kantornya Balai Kota, Selasa (9/3/2021). Respons Wagub DKI Soal Kasus Korupsi Pengadaan Tanah Rumah Dp Nol yang Menjerat Yoory C Pinontoan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria sependapat dengan Presiden Joko Widodo yang tak membenarkan tindakan pungutan liar (pungli) dalam bentuk apapun.

Hal ini disampaikan Riza menanggapi permintaan Jokowi yang memerintahkan pihak kepolisian memberantas pungli kepada para sopir truk di kawasan Tanjung Priok, Jakarta Utara.

"Saya setuju dengan Pak Jokowi, tidak dibenarkan pungli di manapun, tidak hanya di Tanjung Priok, pelabuhan atau dimanapun," kata Riza kepada wartawan, Jumat (11/6/2021).

Riza pun berharap aparat kepolisian memberikan dukungan penuh bagi pemberantasan pungli baik itu di kawasan pelabuhan ataupun bentuk - bentuk di wilayah lainnya.

"Kami minta dukungan semua para petugas dan aparat bisa tetap disiplin berintegritas dan masyarakat agar bisa menjadi contoh teladan juga," ucapnya. 

Baca juga: Singgung Satgas Saber Pungli, DPR: Temuan Jokowi di Tanjung Priok Pengingat untuk Penuhi Janji

Politikus Partai Gerindra ini juga mengimbau masyarakat aktif melaporkan temuan praktik pungli di lapangan kepada aparat berwenang.

"Kami minta masyarakat bantu melaporkan dimana saja. Apabila ditemukan pungli segera dilaporkan aparat," pungkas dia.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) langsung menelepon Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo begitu mendengar keluhan para sopir kontainer di perbatasan Dermaga Jakarta International Container Terminal (JICT) dan Terminal Peti Kemas Koja, Kamis, (10/6/2021).

Para sopir tersebut mengeluhkan banyaknya pungutan liar alias Pungli dan premanisme di sekitar pelabuhan.

Awalnya Presiden mendengarkan curhatan para sopir mengenai kendala kerja di saat pandemi seperti sekarang ini. Saat mendengar adanya beberapa sopir yang mengeluhkan maraknya pungli dan premanisme, Presiden lantas memanggil ajudannya, Kolonel Pnb. Abdul Haris.

Halaman
12
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved