Breaking News:

Kebakaran di Lapas Tangerang

Ariyo Bimmo: Dirjen PAS Harus Bertanggungjawab, Mundur!

(PSI) menyesalkan terjadinya kebakaran pada Rabu, (8/9/2021),dinihari yang mengakibatkan 41 orang narapidana tewas ditempat dan 73 lainnya dilarikan

Istimewa
Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Tangerang, Banten terbakar pada Rabu (8/9/2021) dini hari. Akibat kebakaran yang terjadi selama dua jam lebih itu, sedikitnya 41 orang tewas. Begini kondisi lapas setelah alami kebakaran hebat selama 2 jam lebih. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Partai Solidaritas Indonesia (PSI) menyesalkan terjadinya kebakaran pada Rabu, (8/9/2021), dinihari yang mengakibatkan 41 orang narapidana tewas ditempat dan 73 lainnya dilarikan ke rumah sakit karena luka bakar yang dideritanya. 

Penyebab kebakaran masih dalam penyelidikan.

“Kita bicara tentang nyawa manusia. Bubar jalan itu Reformasi Sistem Pemasyarakatan bila kejadian seperti ini saja tidak bisa diantisipasi. Dirjen Pemasyarakatan harus bertanggung jawab. Mundur adalah cara ksatria," kata Juru Bicara DPP PSI Ariyo Bimmo dalam keterangan tertulis, Rabu (8/9/2021).

Kebakaran Lapas, menurut Bimmo, bukanlah sesuatu yang tidak dapat diperhitungkan sebelumnya. 

“Ini masalah manajemen risiko. Narapidana berada dalam 'perlindungan' negara dan semestinya sistem pemasyarakatan punya mitigasi dan tanggap bencana. Jangankan melaksanakan Mandela Rules, ini standar bangunan untuk evakuasi bencana dari BNPB saja tidak terpenuhi. Dugaan saya, bukan hanya Lapas Tangerang yang rentan bencana seperti ini," lanjut Bimmo.

Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Tangerang, Banten terbakar pada Rabu (8/9/2021) dini hari. Akibat kebakaran yang terjadi selama dua jam lebih itu, sedikitnya 41 orang tewas. Begini kondisi lapas setelah alami kebakaran hebat selama 2 jam lebih.
Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas I Tangerang, Banten terbakar pada Rabu (8/9/2021) dini hari. Akibat kebakaran yang terjadi selama dua jam lebih itu, sedikitnya 41 orang tewas. Begini kondisi lapas setelah alami kebakaran hebat selama 2 jam lebih. (Istimewa)

Bimmo menambahkan, kejadian ini juga terjadi di tengah melemahnya penegakan hukum dalam sistem pemasyarakatan. 

Pemberian 'diskon' dan perlakuan istimewa, terutama pada koruptor dan penjahat seksual anak membuat masyarakat bertanya-tanya mengenai efektifitas Lembaga dan sistem pemasyarakatan.

“Kita mengerti ada masalah overcrowding, tapi itu sudah bertahun-tahun dan semestinya beres kalo Cetak Biru Pemasyarakatan sudah diimplementasikan seluruhnya. Tapi Ditjen Lapas tidak bisa sembunyi dibalik permasalahan itu. Orang meninggal karena terjebak kebakaran itu kesalahan mendasar,” kata Bimmo.

Berdasarkan temuan awal hari ini, api kebakaran berasal dari Blok C2 yang menampung narapidana narkotika.

Baca juga: 2 WNA asal Afrika Selatan dan Portugal jadi Korban Tewas Kebakaran Lapas Tangerang

Ini temuan yang mengkhawatirkan, namun mengkonfirmasi adanya risiko para napi narkoba masih 'main api' di dalam penjara. 

Dan tentunya bukan merujuk pada Lapas Tangerang saja.

Lapas Kelas 1 Tangerang per tanggal 7 September, dihuni oleh 2.072 orang.

Mereka terdiri dari 5 orang tahanan dan 2.067 narapidana. Sementara, kapasitasnya adalah 600 orang.

Jika merujuk data tersebut, maka lapas Tangerang kelebihan penghuni alias overkapasitas 1.472 orang atau 245,3 persen.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved