Kepala Lapas Salemba Luruskan Soal Video Viral Makanan Narapidana Hanya Nasi Tanpa Lauk

Yosafat Rizanto menegaskan, pembagian makanan di Lapas Kelas IIA Salemba telah memenuhi standar operasional prosedur (SOP) yang berlaku.

Editor: Wahyu Aji
Istimewa
Kepala Lapas Kelas IIA Salemba Yosafat Rizanto mengecek wadah tempat makan untuk para narapidana di Lapas Salemba, Selasa (20/9/2022). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Lapas Kelas IIA Salemba Yosafat Rizanto menjelaskan soal video viral nasi cadong atau jatah makanan untuk warga binaan di penjara.

Dikutip dari Kompas.com, pada video yang diunggah akun Instagram @jadetabek.info, terlihat beberapa wadah tempat makan untuk para warga binaan di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Salemba, Jakarta Pusat, hanya terisi oleh satu porsi nasi tanpa lauk dan sayur di dalamnya.

"Saya cukup tersiksa dengan kondisi cadong di sini, hampir setiap hari cadong yang saya dan teman-teman terima cuma nasi putih aja, paling cuma satu atau dua ompreng yang isinya lengkap, tapi selebihnya nasi gak ada lauk pauk dan sayur," demikian keterangan postingan @jadetabek.info, dikutip pada Selasa (20/9/2022).

Kemudian, dalam keterangan postingan tersebut tertulis bahwa untuk mendapatkan lauk dan sayur, para narapidana harus membeli di koperasi lapas sekitar harga Rp 20.000 hingga Rp 30.000.

Yosafat Rizanto menegaskan, pembagian makanan di Lapas Kelas IIA Salemba telah memenuhi standar operasional prosedur (SOP) yang berlaku.

"Jadi lauknya tidak disatukan dengan nasi. Kenapa dipisahkan antara nasi dan lauk? Supaya tidak menyatu pada saat pendistribusian. Karena kadang-kadang mereka (narapidana) makannya tidak berbarengan, ada yang langsung makan, ada yang buat siang atau ada yang nanti dikumpulkan dulu biar makan sekalian, jadi biar tidak basi," kata Yosafat di Lapas Kelas IIA Salemba, Selasa.

Menurut Yosafat, nasi cadong yang terdapat di Lapas Kelas IIA Salemba juga telah mendapatkan sertifikasi higienis dari Dinas Kesehatan terkait.

"Makanan kami ini sudah dapat layak higienis sertifikasi dari departemen kesehatan khususnya Dinas Kesehatan," ungkapnya.

Yosafat menjelaskan, pembuatan nasi cadong mulanya dimasak oleh dapur milik lapas dengan mempertimbangkan jumlah makanan meliputi nasi, lauk, dan sayurannya.

Kemudian, wadah antara nasi dan lauk dipisahkan, lalu dimasukkan ke dalam gerobak untuk diantarkan ke sejumlah blok sesuai dengan jumlah narapidana pada masing-masing blok.

"Dari pendistribusian ke blok, nanti diantar oleh petugas blok atau petugas dapur. Sampai di blok, kami panggil pengurus-pengurus blok yang merupakan narapidana untuk didistribusikan ke kamar-kamarnya. Di blok, makanan dilakukan pengecekan makanannya layak atau tidak," ucap Yosafat.

Baca juga: Warga Binaan Rutan Salemba akan Dapat Remisi Lebaran

"Setelah makanannya diantar ke kamar, narapidana biasanya memindahkan makanan ke piring masing-masing, karena tempat makannya buat dipakai persiapan makan siang, karena kami harus cuci supaya bersih lagi," sambung dia.

Yosafat mengungkapkan, setelah mendapatkan makanan, para narapidana diminta tanda tangannya sebagai bukti bahwa telah menerima nasi cadong.

Adapun pemberian makan untuk narapidana telah diatur dalam Pasal 14 Huruf d Undang-undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 1995 tentang Permasyarakatan yang berisi setiap narapidana berhak mendapatkan pelayanan kesehatan dan makanan yang layak.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Video Viral Makanan Napi Lapas Salemba Hanya Nasi Tanpa Lauk dan Sayur, Ini Penjelasan Kalapas"

Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved