MotoGP Mandalika

Fabio Quartararo dan Jack Miller Panas Setelah Terjadi Kontak di GP Mandalika, Ini Tudingan Miller

Fabio Quartararo dan Jack Miller Panas Setelah Terjadi Kontak di GP Mandalika, Ini Tudingan Miller
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Sejumlah pembalap memacu kendaraannya pada seri kedua MotoGP di Pertamina Mandalika International Street Circuit di KEK Mandalika, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Minggu (20/3/2022). Seri kedua MotoGP dimenangkan oleh pembalap Red Bull Factory Racing Miguel Oliveira, diposisi kedua pembalap Monster Energy Yamaha Fabio Quartararo dan diposisi ketiga pembalap dari tim Pramac Racing Johann Zarco. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Sementara Miller marah dengan tindakan Quartararo, pria berusia 22 tahun itu memiliki pandangan yang sangat berbeda tentang apa yang terjadi.

Quartararo membalas dengan mengatakan: "Saya tidak peduli! Saya tidak peduli karena dia satu-satunya di masa lalu yang memiliki beberapa gerakan agresif".

“Saya pikir gerakan saya juga tidak agresif, hanya saya tidak berharap untuk menyentuh. Sentuhan saya bukan sesuatu yang besar, itu adalah sentuhan yang sangat kecil dan saya tidak tahu apakah dia menonton di TV, tetapi dia lebih baik menonton karena saya tidak melakukan kesalahan".

“Dia berbicara dengan saya di atas motor tetapi saya tidak bisa mendengar apa-apa. Dia tidak senang. Saya tidak melakukan gerakan aneh".

“Dia menyalip saya di tikungan satu dan saya melihat dia melebar dan saya baru saja melewati garis".

"Saya juga ingin mendapat komentar dari pebalap lain apakah itu tindakan yang tidak menghormati atau tidak. Dari sudut pandang saya, jika saya membuat langkah yang buruk saya minta maaf, tapi yang itu saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan."

Terlepas dari insiden tersebut, Quartararo bisa dibilang menghasilkan balapan basah terbaiknya di MotoGP, yang membuatnya naik ke posisi ketiga dalam kejuaraan di belakang Enea Bastianini dan Brad Binder.

“Hasil ini sangat bagus. Ketika Anda mengharapkan balapan yang kering dan pada dasarnya membuat sepanjang akhir pekan dengan kecepatan yang luar biasa, Anda merasa sangat hebat".

“Juga 20 lap bagi kami sedikit lebih baik karena ketika kami mengalami degradasi ban, kami kehilangan sedikit akselerasi".

“Tujuh putaran lebih sedikit lebih baik bagi kami dan kami bisa mendorong dari awal hingga akhir. Saya merasa kecepatan saya di lintasan kering sangat kuat.

“Tapi saya menemukan sesuatu di lintasan basah. Saya selalu meminta untuk memiliki grip belakang yang lebih banyak dan ini luar biasa".

"Butuh waktu bagi saya untuk menyadari bahwa saya bisa melaju secepat itu di jalan basah. Saya melihat bahwa saya berada di P5 dan merasa saya bisa melakukan sedikit lebih baik dari hasil itu. Sangat senang berada di posisi ini," katanya.

Penulis: Muhammad Barir
Berita Terkait

MotoGP Mandalika

KOMENTAR

Berita Terkini