Majelis Perwakilan Rakyt Republik Indonesia

Ternyata Pagelaran Wayang Bisa Digunakan Sebagai Media Membangun Persatuan

Panggung dan tenda yang megah dan ratusan pedagang kaki lima di seputaran alun-alun, mewarnai kemeriahan malam di Alun-alun kota Blora, Jawa Tengah.

Ternyata Pagelaran Wayang Bisa Digunakan Sebagai Media Membangun Persatuan
dok. MPR RI
Sabtu malam (3/9/2017), MPR menyelenggarakan pagelaran seni budaya melalui pementasan wayang kulit sebagai salah satu metode sosialisasi Empat Pilar MPR RI, di alun-alun kota Blora, Jawa Tengah. 

TRIBUNNEWS.COM - Panggung dan tenda yang megah dan ratusan pedagang kaki lima di seputaran alun-alun, mewarnai kemeriahan malam di Alun-alun kota Blora, Jawa Tengah.

Di tempat itu, Sabtu malam (3/9/2017), MPR menyelenggarakan pagelaran seni budaya melalui pementasan wayang kulit sebagai salah satu metode sosialisasi Empat Pilar MPR RI.

Pagelaran yang menampilkan dalang Ki Sigit Ariyanto dengan lakon "Semar Mbabar Jatidiri" dipadati warga masyarakat Blora.

Pagelaran wayang kulit ini dihadiri anggota MPR RI yaitu Djoko Udjianto (Fraksi Demokrat), Katherine Angela Oendoen (Fraksi Gerindra), dan Siti Fauziah (Kepala Biro Humas Setjen. MPR RI).

Dari Kabupaten tampak hadir Bupati Blora Djoko Nugroho, Ketua DPRD Kabupaten Blora, dan jajaran pimpinan dan SKPD Kabupaten Blora.

Sebelum menyerahkan tokoh Wayang kepada dalang Ki Sigit Ariyanto sebagai pertanda dimulainya pagelaran wayang kulit ini, Djoko Udjianto mewakili Pimpinan MPR mengatakan, MPR memanfaatkan seni budaya wayang kulit sebagai media sosialisasi karena wayang merupakan seni budaya tradisional Indonesia yang tidak hanya sebagai tontonan tapi juga tuntunan dalam kehidupan masyarakat.

Lakon "Mbabar Jatidiri", kata Djoko, menceritakan tentang sifat yang harus dimiliki seorang pemimpin agar menjadi pemersatu dan teladan bagi rakyat.

"Cerita ini mirip dengan Bung Karno ketika menggali Pancasila, menggali sifat-sifat kepemimpinan, yaitu membangun persatuan bangsa" ujarnya.

"Dalam kondisi bangsa dan negara saat ini, cerita Mbabar Jatidiri dapat memberikan petuah dan dijadikan sebagai refleksi untuk kita agar menjaga keutuhan NKRI," tambahnya.

Disesuaikan Dengan Masing-Masing Budaya Daerah

Sementara itu, Kepala Biro Humas Setjen. MPR RI Siti Fauziah mengungkapkan, sosialisasi melalui seni budaya merupakan salah satu dari berbagai metode yang sudah dilaksanakan.

Sosialisasi Empat Pilar sudah dilakukan dengan berbagai metode, seperti ToT, FGD, LCC, outbound, seminar, dan diskusi.

"Tidak hanya wayang, budaya nusantara sangat variatif. Saat kita melakukan sosialisasi melalui metode ini akan disesuaikan dengan budaya masing-masing daerah," jelasnya.

Yang terpenting, lanjut Siti, pesan-pesan Empat Pilar MPR RI (Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika) dapat tersampaikan ke masyarakat melalui pagelaran seni budaya.

Selain itu, MPR terus memperbaiki metode sosialisasi sehingga tidak hanya pengetahuan tapi juga direalisasikan pada perilaku, ujarnya.

Editor: Advertorial
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved