Breaking News:

Banyu Biru Ingin KBM Jembatani Anak Muda dengan PDIP

Banyu Biru Djarot berupaya menampilkan wajah partainya semakin akrab dengan kalangan remaja.

Ist
Plt Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto dan politikus muda PDIP Banyu Biru Djarot saat peresmian Rumah Komunitas Banteng Muda di Jakarta, Kamis (19/3/2015). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Politikus muda PDIP Banyu Biru Djarot berupaya menampilkan wajah partainya semakin akrab dengan kalangan remaja.

Melalui Komunitas Banteng Muda (KBM), Banyu ingin PDIP dengan ideologi Soekarnoismenya tetap diterima dan semakin berkembang di kalangan remaja.

Menurut Banyu, selama sepuluh tahun PDIP di luar pemerintahan membuat banyak kalangan muda menjadi kurang mengenal secara mendalam partai yang dipimpin Megawati Soekarnoputri itu. banyak generasi muda yang kurang mengenal secara benar tentang PDIP.

Karenanya, KBM yang didirikan pada 15 Desember 2014 lalu berupaya menjadi jembatan antara PDIP dengan anak-anak muda yang peduli politik bagi Indonesia ke depan.

“Karena itu saya dan kawan-kawan mendirikan KBM sebagai organisasi masyarakat non-sayap partai yang berfungsi sebagai jembatan untuk mengenal PDIP lebih dalam,” kata Banyu saat peresmian Rumah Komunitas Banteng Muda di Jakarta, Kamis (19/3/2015).

Putra seniman kondang Eross Djarot itu menambahkan, KBM diisi oleh anak-anak muda termasuk yang pada pemilu presiden lalu menjadi Relawan Salam 2 Jari.

Banyu menegaskan, KBM juga dilatari oleh semangat Trisakti yang selalu disuarakan Megawati maupun kalangan Soekarnois.

Namun, lanjut Banyu, KBM sebagai organisasi yang berisikan anak-anak muda memang dituntut bersikap kreatif. Menurutnya, dengan membumikan Pancasila dan Trisakti di kalangan muda, KBM tetap mengusung nilai-nilai luhur universal yang disesuaikan dengan kearifan lokal tentang kemanusiaan.

Karenanya, Banyu menyodorkan konsep Trijiwa KBM dengan tetap mengusung Trisakti dan Pancasila. Sila-sila dalam Trijiwa KBM adalah kemanusiaan, kreativitas dan kebaikan. “Kami salurkan melalui perjuangan kreatif yang out of the box, yang berani tampil beda, berani menjadi pelopor, namun dengan cara yang baik dan benar,” tandas ketua umum KBM itu.

Untuk itu, KBM memang terbuka bagi siapa saja yang hendak bergabung. Menurut Banyu, seseorang bisa menjadi bagian dari KBM Tanpa harus memiliki kartu tanda anggota (KTA).

Halaman
123
Berita Populer
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved