Breaking News:

Dua TKI Dihukum Mati di Arab Saudi, Migrant Care: Apa Masih Penting Umrah ke Arab Saudi ?

Anis mengaku pernyataannya itu bukan untuk mengajak agar Warga Negara Indonesia (WNI) tidak berangkat umrah ke Arab Saudi

Ferdinand Waskita/Tribunnews.com
Anis Hidayah 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Direktur Migrant Care, Anis Hidayah melontarkan pernyataan menohok saat unjuk rasa di depan kedutaan Besar Arab Saudi untuk di Indonesia di Jakarta.

Usai hukuman mati yang diberikan Arab Saudi kepada dua TKI, Anis bertanya apakah masih penting umrah ke Arab Saudi?

"Saya ingin mengatakan, apakah masih dianggap penting umrah ke sana dalam situasi ini," ujar Anis saat berorasi, Jakarta, Jumat (17/4/2015).

Anis mengaku pernyataannya itu bukan untuk mengajak agar Warga Negara Indonesia (WNI) tidak berangkat umrah ke Arab Saudi.

Hanya saja, kata Anis, di Saudi seperti tidak ada pengakuan hak azasi manusia dan pemerintah berlaku brutal.

Saudi baru saja menghukum mati dua TKI Siti Zaenab dan Karni binti Medi Tarsim.

"Saya tidak mengajak untuk tidak umrah. Tetapi apakah masih penting umroh buat kita, ketika Arab tidak manusiawi," kata Anis.

Sekedar informasi, Pemerintah Kerajaan Arab Saudi baru saja mengeksekusi Karni. Karni dijatuhi vonis hukuman mati sejak 2013.

Karni didakwa membunuh putri majikannya yang baru berusia empat tahun pada Oktober 2012 di kota Yanbi, Arab Saudi.

Dua hari sebelumnya, Saudi juga mengeksekusi TKI, Siti Zaenab.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved