Breaking News:

Franz Magnis: Gus Dur Figur yang Patut Dicontoh Dalam Menghargai Keberagaman di Indonesia

Di jaman sekarang, pahlawan sejati bisa diwujudkan dengan menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dari ancaman radikalisme dan terorisme.

Editor: Toni Bramantoro
ist
Franz Magnis Suseno 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Di jaman sekarang, pahlawan sejati bisa diwujudkan dengan menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dari ancaman radikalisme dan terorisme.

sedangkan di jaman kemerdekaan, pahlawan adalah sosok yang ikut berperang mengusir penjajah.

“Seluruh bangsa Indonesia harus bisa mengambil teladan dari para pahlawan untuk menjaga kemerdekaan RI yang telah diperjuangkan dulu. Apalagi dengan adanya ancaman radikalisme dan terorisme yang nyata-nyata ingin memecah belah NKRI,” ungkap tokoh kebangsaan Romo Franz Magnis Suseno, Rabu (9/11/2016).

Menurut Romo Magnis, ada banyak teladan yang bisa diambil bangsa Indonesia, khususnya generasi muda dalam melindungi NKRI dari berbagai macam gangguan antara lain kejujuran, integritas, tanpa pamrih, dan toleran.

Ia memberi contoh sikap kepahlawan KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur). Menurutnya, Gus Dur adalah salah satu figur yang patut dicontoh dalam menghargai persatuan dan dan keberagaman di Indonesia.

Sebagai seorang nasionalis, Gus Dur sangat mantap sebagai seorang muslim. Tapi dia juga memiliki toleransi yang luar biasa dalam melihat berbagai persoalan kebangsaan yang ada.

Saat ini, lanjut Romo Magnis, Indonesia tengah menghadapi gangguan dari kelompok radikalisme dan terorisme yang dilatarbelakangi ideologi dan agama.

Karena itu, generasi muda harus mengambil contoh baik dari pahlawan dengan memperkuat pemahaman ideologi Pancasila dan memahami agama secara baik. Itu bisa dilakukan dengan bertanya pada guru atau tokoh yang memiliki pemahaman ideologi dan agama yang baik dan benar.

“Nilai-nilai kepahlawanan itu harus selalu ditumbuhkan, agar semangat anak muda Indonesia untuk menjadi teladan dan berbuat positif bagi bangsa Indonesia terus bergelora. Kalau itu terjadi, saya optimis paham radikalisme dan terorisme tidak akan bisa masuk dan merusak sendi-sendi kehidupan di Indonesia,” jelas Romo Magnis.

Selain itu, ia juga menggarisbawahi peran sosial media dalam pencegahan paham radikalisme dan terorisme. Menurutnya, keberadaan sosial media menjadi tantangan besar karena sosial media bisa sangat anarkistis tanpa bisa dikendalikan secara langsung.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved