Presiden PKS Anggap Bentuk Negara Sudah Final

Presiden PKS, Sohibul Iman menilai Indonesia dengan Undang-Undang Dasar (UUD) 1945, Pancasila dan semangat Bhineka Tunggal Ika sudah final

TRIBUN/HO
Presiden PKS Sohibul Iman 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA --- Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Sohibul Iman menilai Indonesia dengan Undang-Undang Dasar (UUD) 1945, Pancasila dan semangat Bhineka Tunggal Ika sudah tidak perlu lagi dibahas atau final.

"Semua konsensus kehidupan bernegara buat PKS sudah selesai. Khusus proklamasi 1945, buat PKS tidak ada proklamasi kemerdekaan lain, selain proklamasi 17 Agustus 1945," ujar Sohibul Iman dalam sambutannya, di sebuah acara yang digelar di kantor Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PKS, Jakarta Selatan, Jumat (18/8/2017).

Baca: Presiden PKS Berharap Pertemuan Mega-SBY Jadi Titik Rekonsiliasi

Di momen peayaan HUT ke-72 Kemerdekaan RI, Presiden PKS menyerukan kepada para kader partai untuk terus memupuk rasa nasionalisme, dan tidak salah memaknai konsep globalisasi. Sekalipun dunia sudah seperti tanpa batas, Sohibul Iman menyebut kepentingan Indonesia tetap harus diperjuangkan.

"Sekalipun kita sudah tanpa batas, tapi mensejahterahkan Indonesia tidak bisa diberikan ke orang lain, harus diperjuangkan oleh kita sendiri," ujarnya.

Posisi PKS terhadap kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sebelumnya sempat dipertanyakan oleh Politikus Partai NasDem, Victor Bungtilu Laiskodat. Victor dalam pidatonya beberapa pekan lalu, menuding PKS, Partai Gerindra, Partai Demokrat dan Partai Amanat Nasional (PAN) sebagai partai pendukung khilafah, atau konsep kepemimpinan sesuai Islam.

Baca: Diduga Gangguan Jiwa, Sampara Tega Tebas Anak Tiri dan Mertua Pakai Parang

Atas pernyataanx Victor Bungtilu Laiskodat, PKS dan sejumlah partai lainnya melaporkan politikus asal Nusa Tenggara Timur (NTT) itu ke kepolisian.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved