Breaking News:

Setya Novanto Disebut Jadi 'Ancaman' bagi Golkar

Pengamat politik dari UI Arbi Sanit mengganggap sosok Ketua Umum DPP Partai Golkar Setya Novanto akan menjadi ancaman bagi Golkar.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Koalisi Masyarakat Sipil Antikorupsi Indonesia melakukan aksi menanggapi batalnya status tersangka Setya Novanto di area Car Free Day, Kawasan Bundaran HI, Jakarta, Minggu (1/10/2017). Aksi yang bertajuk 'Indonesia Berkabung' tersebut menggugat keputusan hakim tunggal praperadilan PN Jakarta Selatan Cepi Iskandar yang membatalkan status tersangka Setya Novanto dalam kasus korupsi e-KTP serta mendukung KPK untuk mengeluarkan sprindik baru untuk Setya Novanto. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengamat politik dari Universitas Indonesia (UI) Arbi Sanit mengganggap sosok Ketua Umum DPP Partai Golkar Setya Novanto (Setnov) akan menjadi ancaman bagi Golkar meski tak lagi menyandang status tersangka.

Sebab, mayoritas publik dinilai tak lagi punya respek dan percaya kepada Ketua DPR RI tersebut.

Meski Setnov tak lagi menyandang status sebagai tersangka kasus dugaan korupsi e-KTP.

"Ancaman untuk tidak populer dalam Pilkada dan Pemilu yang akan datang. Akan ada risiko menolak Novanto dari internal Golkar. Ini partai pasti akan terbelah," kata Arbi seperti dikutip Tribunnews dari Kompas.com, Sabtu (7/10/2017).

Harusnya kata Arbi, Golkar segera mengganti Novanto selagi ada waktu untuk persiapan Pilkada 2018 dan Pemilu 2019 yang sudah bergulir tahapannya.

Baca: Aditya Anugrah Moha Kader Golkar ke-8 yang Dicokok KPK

"Jadi saya kira justru lebih cepat pergantian ini lebih punya waktu Golkar untuk memperbaiki kepercayaan publik. Jadi jangan coba-coba Golkar menunda-nunda," kata Arbi.

Meski diakui Arbi, mengganti pucuk pimpinan partai berlambang pohon Beringin tersebut tak serta-merta menyelesaikan persoalan menguapnya kepercayaan publik terhadap Golkar.

Rumah pribadi Novanto yang terletak di jalan Wijaya XIII, Kebayoran, Jakarta Selatan.
Rumah pribadi Novanto yang terletak di jalan Wijaya XIII, Kebayoran, Jakarta Selatan. (TRIBUNNEWS/AMRIYONO PRAKOSO)

"Ya tentu tidak segera otomatis. Tapi kan Golkar punya basis atau pijakan untuk memperbaiki diri dan bisa tumbuh kembali. Itu apabila pengganti Setnov adalah orang yang yang layak dipercaya. Cuman ada konflik di dalam, pihak Setnov akan menunda-nunda terus, akan menghilangkan upaya untuk menggusur Novanto," lanjutnya.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal Partai Golkar Idrus Marham menegaskan bahwa Setya Novanto tetap dipertahankan sebagai ketua umum partai.

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved