Breaking News:

Menteri Asman Apresiasi, Makin Banyak Unit Kerja Polri Canangkan Zona Integritas

Menteri PANRB Asman Abnur mengapresiasi langkah Kepolisian RI secara konsisten terus melakukan pembenahan di tubuh instansinya

Editor: Content Writer

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Asman Abnur mengapresiasi langkah Kepolisian Republik Indonesia (Polri) secara konsisten terus melakukan pembenahan di tubuh instansinya. Perubahan dalam Korps Tribrata itu dibuktikan dengan meningkatnya unit kerja yang mencanangkan Zona Integritas (ZI) menuju Wilayah Bebas dari Korupsi serta Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBK/WBBM).

Dengan semakin banyak unit kerja yang mencanangkan ZI, birokrasi yang bersih, efektif, efisien, dan melayani akan segera terwujud. Reformasi birokrasi yang dilakukan Polri ini diharapkan terus berlanjut.

“Perubahan yang dilakukan Polri harus konsisten," tegas Menteri Asman dalam acara Pra Evaluasi ZI menuju WBK/WBBM di Lingkungan Polri, Jakarta, Rabu (25/07).

Menurutnya, birokrasi dengan ciri tersebut juga akan membawa banyak percepatan bagi pembangunan Indonesia ke depan. Mewujudkan birokrasi kelas dunia bukanlah hal yang mudah, dan bukan pula hal yang mustahil. Setiap instansi pemerintah perlu membangun komitmen bersama dan melakukan perubahan secara terstruktur, mulai dari membangun budaya kinerja, memangkas birokrasi yang berbelit-belit, meningkatkan profesionalisme SDM, serta melakukan pengawasan secara efektif.

Menteri Asman mengatakan, komitmen kuat dan keseriusan para pimpinan unit kerja untuk membenahi birokrasi merupakan kunci utama perbaikan birokrasi. Perbaikan sistem di instansi penegak hukum ini ditandai dengan semakin banyaknya unit kerja pelayanan percontohan yang diusulkan untuk ditetapkan menjadi WBK dan WBBM.

“Pencanangan pembangunan ZI ini menunjukkan adanya komitmen yang kuat dari pimpinan instansi dan seluruh jajaran birokrasi untuk melakukan perubahan ke arah yang lebih baik,” imbuh mantan Wakil Walikota Batam ini.

Dalam kesempatan itu, Menteri Asman bercerita pernah menantang Deputi Reformasi Birokrasi, Akuntabilitas Aparatur dan Pengawasan Kementerian PANRB M. Yusuf Ateh untuk meningkatkan jumlah unit kerja percontohan.

“Pak Ateh bilang targetnya 5 unit. Tapi saya bilang, itu nggak nendang. Coba targetkan 50,” ungkapnya yang disambut tepuk tangan para peserta.

Ateh menjelaskan, tahun 2018 ini, sebanyak 801 unit kerja pelayanan percontohan dari 113 Instansi Pemerintah diusulkan untuk ditetapkan sebagai WBK/WBBM.

“Jumlah ini meningkat 65,84% dari tahun sebelumnya yang diusulkan dari 48 instansi pemerintah,” jelasnya seraya menambahkan bahwa sebanyak 134 unit kerja diantaranya berasal dari Polri.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved