Kasus Century

Fahri Hamzah: Tidak Ada Komitmen Tuntaskan Kasus Century

Menurut Fahri, kasus Century yang sudah merugikan negara sebesar Rp 6,7 triliun dibiarkan terus mengambang hingga hari ini.

Tribunnews.com/Chaerul Umam
Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah menilai tidak pernah ada komitmen untuk menyelesaikan kasus Century.

Menurut Fahri, kasus Century yang sudah merugikan negara sebesar Rp 6,7 triliun dibiarkan terus mengambang hingga hari ini.

Baca: Fahri Hamzah Sebut Ada Dua Skandal Dalam Kasus Century

Audit yang sudah dilalukan oleh BPK dan KPK plus pembentukan pansus (panitia khusus) di DPR pun belum bisa menuntaskan kasus tersebut.

Bahkan setelah diaudit lagi menjadi malah bertambah menjadi Rp 7,4 triliun. 

"Kenapa terjadi seperti itu karena ada banyak aset yang pindah ke tangan orang lain padahal punya negara dan sampai sekarang tak ada kejelasan karena tak ada komitmen untuk menyelesaikan kasus ini," ucap Fahri di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (19/9/2018).

Fahri pun dengan detail mengurai kronologi kasus Century hingga membentuk pansus DPR sampai kasus ini diupayakan untuk ditutup selamanya.

"Bank Century itu skandalnya dua, pertama skandal pada bank Century-nya, di mana ada pembobolan uang dengan argumen yang ngawur dan akhirnya menggunakan uang negara, dan kedua skandal pada penutupan kasusnya," ungkapnya.

Baca: Pengacara Terdakwa Kasus Penyelundupan 1,3 Ton Ganja Nilai Tuntutan Mati Berlebihan

Hal inilah yang membuat upaya penuntasan kasus tersebut dimainkan demi mengamankan kekuasaan yang terjadi di lingkup kasus Century.

"Ini kan kentara sekali dan bisa dilacak. Dalam sidang paripurna DPR juga sudah jelas keputusannya siapa yang bersalah, nama-namanya sudah disebut," tutup Fahri.

  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved