Breaking News:

Kasus Makar

Diincar Pembunuh Bayaran, Kini Moeldoko Harus Dikawal 2 Anggota Kopassus

Mantan Panglima TNI itu tidak terlalu memikirkan ancaman tersebut dan tidak merasa takut.

Fransiskus Adhiyuda/tribunnews.com
Ketua Harian Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Amin, Moeldoko saat sukuran kemenangan Jokowi-Ma'ruf di kantor DPP Projo, Pancoran, Jakarta Selatan, Senin (22/4/2019) malam. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko mengaku dirinya termasuk satu dari 4 pejabat negara yang menjadi target pembunuhan para pembunuh bayaran.

Oleh sebab itu, ia kini dikawal dua anggota TNI dari kesatuan Komando Pasukan Khusus (Kopassus).

Moeldoko sebenarnya tidak suka dikawal dalam beraktivitas tetapi setelah banyak diingatkan oleh semua pihak maka dalam seminggu terakhir setiap bepergian selalu dikawal oleh Kopassus.

"Tadinya saya agak abai kayak gituan. Sekarang dikawal dua orang saja (yang kawal), dari Kopassus," ujar Moeldoko di komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (28/5/2019).

Baca: Kepala BIN Budi Gunawan Salah Satu Tokoh yang Jadi Terget Pembunuhan Saat Aksi Kerusuhan 22 Mei

Mantan Panglima TNI itu tidak terlalu memikirkan ancaman tersebut dan tidak merasa takut.

"Saya sebenarnya tidak terlalu pusing kayak gitu-gitu, saya yakin aja," katanya.

Moeldoko menilai, ancaman tersebut merupakan risiko dari tugasnya sebagai penjabat publik dalam menjaga tegaknya kedaulatan negara.

Sehingga, jika ada pihak yang menggangu Tanah Air, maka tidak bisa dibiarkan.

"Wong saya dilahirkan prajurit untuk itu (menjaga kedaulatan negara), sekarang pun tidak berubah sikap saya, yang mana siapapun nyata-nyata mengganggu kedaulatan negara, itu bagian tugas yang enggak bisa diabaikan," paparnya.

Sementara terkait keluarga, kata Moeldoko, istri dan anak-anaknya tidak diberikan pengawalan secara khusus, seperti dirinya diberikan pengamanan dari dua Kopassus.

Halaman
1234
Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved