Bom Kartasura

RA Ternyata Berbagi Pengalaman Merakit Bom Antar Sesama Lonewolf

RA mempelajari cara merakit bom dari latihan dan belajar di Internet melalui media Youtube

RA Ternyata Berbagi Pengalaman Merakit Bom Antar Sesama Lonewolf
Tribunsolo.com/Asep Abdullah Rowi
Pelaku bom bunuh diri Rofik Asharudin (22) dimasukkan ke dalam ambulance milik Polresta Solo di RSUD Dr Moewardi di Jalan Kolonel Sutarto, Kecamatan Jebres, Solo, Selasa (4/6/2019) sekitar pukul 04.10 WIB 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pelaku bom bunuh diri di Sukoharjo bernama RA (22) diketahui berstatus sebagai lonewolf dalam melancarkan aksi terorismenya.

Namun, Mabes Polri menegaskan hal itu tidak berarti yang bersangkutan tidak memiliki jaringan komunikasi atau berkomunikasi dengan para lonewolf atau sleeping sel lainnya.

"Yang bersangkutan dari hasil keterangan masih lone wolf artinya sleeping sel, namun demikian sleeping sel tidak berarti dia seorang diri secara individu," ujar Dedi, di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat (7/6/2019).

"Memang dia tidak terafiliasi jaringan JAD atau kelompok organisasi teroris yang terstruktur. Tetapi dia memiliki jaringan komunikasi dengan sleeping-sleeping sel yang lain, itu yang sedang didalami (oleh Densus 88)," imbuhnya.

Mantan Wakapolda Kalimantan Tengah itu menyebut RA mempelajari cara merakit bom dari latihan dan belajar di Internet melalui media Youtube.

Baca: Terduga Teroris Bom Pospam Kartasura Disebut Dibaiat Langsung Pimpinan ISIS Al Baghdadi

Dari hasil penggeledahan di kediaman orang tua tersangka, didapat sejumlah bom beberapa paket hingga detonatornya.

Yang bersangkutan, kata Dedi, juga saling bertukar pengalaman dalam hal merakit bom antar sesama lonewolf. Pihaknya masih terus mendalami informasi yang diperoleh dari pelaku tersebut.

"Merakit bom itu didapat dari latihan dan belajar di internet dari Youtube. Itu ada automate bom itu sudah ada disitu beberapa paket sampai membuat detonator itu sudah ada, lagi didalami Densus 88. Kemudian dia juga membagi, tukar menukar pengalaman merakit bom antara sesama lonewolf, ini lagi didalami," tandasnya.

Sebelumnya diberitakan, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian menyinggung satu kejadian menonjol selama Ramadhan 2019, yakni peristiwa bom bunuh diri di Pos Pengaman (Pospam) Tugu Kartasura, Sukoharjo, Jawa Tengah, Senin (3/6) lalu.

Halaman
12
Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved