Pilpres 2019

Ketua Tim Hukum Prabowo Kelelahan, Hakim pun Terkantuk-kantuk

Wajah lelah, menguap, hingga mata memerah tampak dari para kuasa hukum atau pengacara masing-masing yang mengikuti sidang tersebut.

Ketua Tim Hukum Prabowo Kelelahan, Hakim pun Terkantuk-kantuk
Tribunnews/JEPRIMA
Komisioner Komisi Pemilihan Umum ( KPU) Hasyim Asyari memberikan contoh amplop suara sah saat sidang lanjutan sengketa hadil pilpres 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat, Kamis (20/6/2019). KPU membawa amplop baru untuk dibandingkan dengan amplop yang ditemukan saksi Prabowo Sandi dalam sidang sengketa pilpres kemarin (19/6) yang dibawa oleh Beti Kristina. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anggota tim hukum capres-cawapres Prabowo-Sandi, Teuku Nasrullah, mengungkapkan kekhawatiran gangguan kesehatan hingga potensi kematian saat proses sidang sengketa hasil Pilpres 2019 di Gedung Mahkamah (MK), Jakarta, pada Kamis (20/6/2019) mendekati waktu salat subuh.

"Yang mulia, saya memahami ini peradilan yang harus dipercepat, tetapi tidak berarti terlambat satu hari menyebabkan cepat itu menjadi terhalangi. Persolannya adalah saya mulai urat-urat di kepala ini keluar," ucap Nasrullah seraya memegang kepalanya di hadapan majelis hakim.

Nasrullah menyampaikan meninggalnya 700 petugas KPPS dalam Pemilu serentak 2019 pada 17 April kemarin berdasarkan keterangan Dinas Kesehatan karena faktor kelelahan.

"Ini contoh penjelasan ini saya khawatir akan menimbulkan persoalan di kemudian hari dari persidangan ini," imbuhnya.

Namun, keluhan Nasrullah tidak diakomodir majelis hakim.

Komisioner Komisi Pemilihan Umum ( KPU) Hasyim Asyari memberikan contoh amplop suara sah saat sidang lanjutan sengketa hadil pilpres 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat, Kamis (20/6/2019). KPU membawa amplop baru untuk dibandingkan dengan amplop yang ditemukan saksi Prabowo Sandi dalam sidang sengketa pilpres kemarin (19/6) yang dibawa oleh Beti Kristina. Tribunnews/Jeprima
Komisioner Komisi Pemilihan Umum ( KPU) Hasyim Asyari memberikan contoh amplop suara sah saat sidang lanjutan sengketa hadil pilpres 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat, Kamis (20/6/2019). KPU membawa amplop baru untuk dibandingkan dengan amplop yang ditemukan saksi Prabowo Sandi dalam sidang sengketa pilpres kemarin (19/6) yang dibawa oleh Beti Kristina. Tribunnews/Jeprima (Tribunnews/JEPRIMA)

Sebab, majelis hakim MK yang dipimpin oleh Anwar Usman tersebut tetap melanjutkan persidangan setelah meminta pendapat dari pihak komisioner KPU selaku termohon dan kuasa hukum TKN Joko Widodo-Ma'ruf selaku pihak terkait dan pihak Bawaslu.

Wajah lelah, menguap, hingga mata memerah tampak dari para kuasa hukum atau pengacara masing-masing yang mengikuti sidang tersebut.

Sidang sengketa Pilpes 2019 hari itu adalah kali ketiga yang telah digelar di MK sekaligus sidang terlama.

Sebab, sidang hari itu berlangsung hampir 20 jam hingga melebihi batas waktu satu hari.

Sidang yang mengagendakan mendengarkan keterangan 14 saksi dan 2 ahli dari tim Prabowo-Sandiaga dimulai pukul 09.00 WIB dan baru disudahi pada pukul 04.55 WIB pagi.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved