Pilpres 2019

Ketua MK: Kami Mencari Keadilan dan Kebenaran

Sidang pada Jumat (21/6/2019) ini, ditutup setelah mendengarkan keterangan dua orang saksi dan dua orang ahli.

Ketua MK: Kami Mencari Keadilan dan Kebenaran
Tribunnews/Jeprima
Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Anwar Usman (tengah) memimpin sidang sengketa hasil Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 di Gedung MK, Jakarta Pusat, Selasa (18/6/2019). Sidang Perselisihan Hasil Pemilihan Umum atau Sengketa Pilpres 2019 mengagendakan pembacaan tanggapan pihak termohon dalam hal ini Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan pihak terkait dalam hal ini Tim Kampanye Nasional (TKN). Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Anwar Usman menutup jalannya sidang beragenda permintaan keterangan saksi dan ahli yang diajukan Tim Kuasa Hukum Joko Widodo-Maruf Amin, selaku pihak terkait perkara Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) Presiden-Wakil Presiden.

Sidang pada Jumat (21/6/2019) ini, ditutup setelah mendengarkan keterangan dua orang saksi dan dua orang ahli.

Sidang ditutup sekitar pukul 22.00 WIB.

"Saya terus terang merasa terharu dan terima kasih suasana persidangan luar biasa, ditonton semua rakyat Indonesia. Bagaimana kekeluargaan terbentuk di sini kedekatan yang luar biasa," kata Anwar Usman.

Menurut dia, hakim konstitusi berupaya mencari kebenaran dan keadilan di perkara PHPU Presiden-Wakil Presiden.

Sehingga, sempat menggelar persidangan sampai pukul 05.00 WIB, pada hari Kamis kemarin.

Sidang digelar mulai dari Rabu pukul 09.00 WIB sampai Kamis pukul 05.00 WIB itu beragenda mendengarkan keterangan saksi dan ahli yang diajukan pihak pemohon atau dalam hal ini tim kuasa hukum Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

"Sejak kemarin dan yang saya hormati Profesor Yusril yang saya paksa sidang sampai jam 5. Tujuannya seperti yang saya katakan, kita mencari kebenaran dan mencari keadilan," kata dia.

Setelah persidangan beragenda pemeriksaan saksi dan ahli serta pengajuan barang bukti, hakim konstitusi akan menggelar rapat permusyawaratan hakim (RPH).

Baca: Hakim MK Sebut Sidang Sengketa Pilpres 2019 sebagai Pertarungan Alumni UGM

Sebelum akhirnya akan memutuskan perkara PHPU Presiden-Wakil Presiden, pada Jumat 28 Juni 2019.

Halaman
12
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved