Rizieq Shihab Sudah Overstay di Arab Saudi

"Jadi segala tindak tanduk, perilaku seseorang itu yang menentukan adalah hukum, hukum itu artinya pengadilan," katanya.

Rizieq Shihab Sudah Overstay di Arab Saudi
TRIBUN JABAR
Imam Besar FPI Habib Rizieq Shihab 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Duta Besar RI untuk Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel mengungkapkan Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab bisa pulang ke Indonesia tanpa halangan. Asalkan, Rizieq membayar denda kelebihan izin tinggal di Arab Saudi.

Untuk diketahui Rizieq tinggal di Arab Saudi karena menghadapi sejumlah perkara hukum di Indonesia sejak April 2017 lalu. Visa Rizieq di Arab Saudi telah habis per 9 Mei 2018 sebelum kemudian diperpanjang hingga 20 Juli 2018.

Baca: Pengakuan Pelajar Asing di Jepang: Belajar di Tempat Pemandian Umum

"Ya bayar denda (saudi menyebut Gharamah) over stay. 1 orang 110 juta, kalau lima orang ya tinggal kalikan saja," ujar Agus, Rabu(10/7/2019).

Atau bila tidak Rizieq bisa menunggu Amnesti kerajaan Arab Saudi terhadap mereka yang kelebihan izin tinggal. Tiga tahun lalu menurutnya, kerajaan Arab pernah mengeluarkan Amnesti kepada para pelanggar Izin tinggal.

Bisa juga menurut Agus, Rizieq menggunakan jalur ekstrim dengan datang ke detensi imigrasi untuk ditangkap karena kelebihan izin tinggal, sehingga dideportasi.

Baca: Catat, Indonesia Great Sale Digelar Agustus 2019

"Tapi prosesnya agak panjang bisa enam sepuluh bulan di penjara imigrasi sebelum deportasi. Dengan risiko sekitar lima tahun bahkan lebih enggak boleh masuk ke Saudi. Itu cara ekstrim kalau pengen cepat pulang," katanya.

Baca: Usut Kasus BLBI, KPK Periksa Rizal Ramli dan Kwik Kian Gie

Itupun menurut Agus bisa dilakukan, apabila selama tinggal di Arab Saudi Rizieq tidak memiliki masalah hukum baik itu perdata maupun pidana. "Jika ada masalah hukum meski bayar denda ya tetap saja enggak bisa keluar sebelum selesaikan masalahnya," katanya.

Ketika ditanya apakah Rizieq memiliki masalah hukum di Arab Saudi, Agus enggan menjawabnya. Pertanyaan tersebut menurut Agus sebaiknya ditanyakan kepada Rizieq.

Sejauh ini Rizieq belum pernah meminta pendapampingan kepada pihak Keduataan Besar Indonesia (KBRI) di Arab Saudi.

Baca: MK Sidangkan 73 Perkara Sengketa Hasil Pileg

"Yang bisa jawab yang bersangkutan. KBRI hanya akan memberikan pendampingan kekonsuleran jika ada masalah hukum. Ini berlaku semua WNI di Saudi," pungkasnya.

Halaman
123
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Rachmat Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved