Kabinet Jokowi

Elite PDIP Sarankan Gerindra, Demokrat, PAN dan PKS Tetap Jadi Oposisi

Sinyal untuk itu pun menurut anggota DPR RI ini, juga sudah ditunjukkan Prabowo saat bertemu Jokowi di MRT, pada akhir pekan lalu.

DOK. Sekretariat Kabinet
Jokowi dan Prabowo berbincang di MRT, Sabtu (13/7/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Partai-partai pengusung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di Pilpres 2019 diharapkan untuk tetap mengambil posisi sebagai oposisi dalam pemerintahan Joko Widodo (Jokowi)-Maruf Amin.

Demikian disarankan Ketua DPP PDI Perjuangan Andreas Hugo Pareira, saat dihubungi Tribunnews.com, Selasa (16/7/2019).

Adapun partai-partai politik pengusung Prabowo-Sandiaga saat Pilpres 2019 lalu adalah Gerindra, Partai Demokrat, Partai Amanat Nasional (PAN) dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Sinyal untuk itu pun menurut anggota DPR RI ini, juga sudah ditunjukkan Prabowo saat bertemu Jokowi di MRT, pada akhir pekan lalu.

"Sarannya seperti itu, Gerindra, Demokrat, PAN dan PKS tetap menjadi oposisi. Apalagi kalau dilihat dari niat yang disampaikan Pak Prabowo," ujar anggota Komisi I DPR RI ini.

Saat itu dia mengutip, Prabowo juga menyampaikan, akan melakukan kritik-kritik konstruktif terhadap pemerintah.

"Itu kan adalah sinyal keinginan Partai Gerindra untuk di luar pemerintahan," jelas Andreas Pareira.

Karena menurut anggota DPR RI dari Dapil Nusa Tenggara Timur (NTT) itu, pemerintahan yang demokratis membutuhkan suara-suara penyeimbang dari parpol-parpol oposisi untuk memajukan bangsa dan negara ini.

Ketua DPP PDIP Andreas Hugo Pareira
Ketua DPP PDIP Andreas Hugo Pareira (Taufik Ismail/Tribunnews.com)

"Dari sekian banyak yang memilih, kan ada sekitar 45 persen yang tidak memilih Pak Jokowi. Ini kan butuh kanalisasi dan kanalisasi politik dalam suatu sistem yang demokratis itu adalah melalui partai-partai di luar pemerintahan yang ada di DPR," ucap Andreas Pareira.

Baca: Plesiran Idrus Marham, Ombudsman Mau KPK Perbaiki Pola Kerja Tahanan di Rutan

Ia mmencontohkan sikap politik PDI Perjuangan saat masa pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Saat itu partai yang dipimpin Megawati Soekarnoputri itu mengambil siap menjadi oposisi sebagai penyeimbang dalam 10 tahun pemeritahan SBY.

"PDI Perjuangan 10 tahun sebelum masuk pemerintahan itu menunjukkan bahwa konsistensi sikap antara apa yang disampaikan saat berkampanye dengan apa yang kita lakukan setelah proses pemilu selesai," tegas Andreas Pareira.

Selama 10 tahun PDIP menjadi partai di luar pemerintahan, kata dia, tetap mendapat hari dari rakyat. Dan akhirnya terbukti bahwa rakyat kembali memilih PDI Perjuangan.

Pengamat Juga sarankan Gerindra Berada di Luar Pemerintahan

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved