Mati Listrik di Ibu Kota dan Sekitarnya

Ferdinand Hutahaean Tuding Ada Kelalaian PLN Di Balik Kejadian Listrik Padam Massal

Kejadian ini menurut dia, semakin menunjukkan ketidakberesan dari PLN selama ini. Baik dari sistem manajemen dan kerjanya.

Ferdinand Hutahaean Tuding Ada Kelalaian PLN Di Balik Kejadian Listrik Padam Massal
Tribun Wow/net
Kadiv Humas dan Advokasi Hukum DPP Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean turut menanggapi terkait aksi pengadangan Neno Warisman di Bandara SSK II Pekanbaru. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Pengamat Energi dari Energy Watch Indonesia (EWI), Ferdinand Hutahaean menyayangkan bisa terjadinya padamnya listrik di wilayah Jabodetabek, bahkan area Jawa Barat lainnya, pada Minggu (5/8/2019).

Apalagi itu disebabkan karena adanya ganggungan di PLTU Suralaya.

"Ini seharusnya sesuatu yang tidak perlu terjadi. Apalagi pembangkit Suralaya itu adalah tulang punggung dari sistem kelistrikan Jawa dan Bali. Hampir setengahnya dari Suralaya," ujar politikus Demokrat ini kepada Tribunnews.com, Senin (5/8/2019).

Karena itu dia melihat ada kelalaian PLN di balik padamnya listrik dari siang hingga malam hari kemarin itu.

"Kalau ada terjadi masalah di Suralaya itu artinya, saya berani mengatakan ada kelalaian yang tidak seharusnya terjadi di PLN," tegas Ferdinand Hutahaean.

Baca: Data Dijual Untuk Buat Enam Perusahaan: Kasus Penjualan Data Pribadi di Indonesia

"Artinya di sini ada yang lalai. Siapa yang lalai? Ya tentunya PLN yang lalai," jelas Ferdinand Hutahaean.

Kejadian ini menurut dia, semakin menunjukkan ketidakberesan dari PLN selama ini. Baik dari sistem manajemen dan kerjanya.

Belum lagi hingga kini Kementerian BUMN masih belum mengangkat direksi definitif di tubuh perusahaan plat merah yang mengurus setrum di Indonesia ini.

Pasalnya Direktur Utama PLN Sofyan Basir sudah menjadi pesakitan kasus dugaan suap proyek PLTU Riau-1.

Kini yang mengampu adalah seorang Plt Direktur Utama PT PLN Persero, Sripeni Inten Cahyani.

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved