Pemindahan Ibu Kota Negara

Kepala BKKBN Ungkap yang Terjadi Setelah Ibu Kota Pindah ke Kaltim

“Seandainya kita geser ke Kalimantan Timur maka pola migrasi penduduk berubah," katanya

Kepala BKKBN Ungkap yang Terjadi Setelah Ibu Kota Pindah ke Kaltim
TRIBUNNEWS/LENDY RAMADHAN
Kepala BKKBN Hasto Wardoyo 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM, - Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dr.Hasto Wardoyo, Sp.OG (K) menyampaikan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan di beberapa negara umumnya tergantung pada kesempatan bonus demografinya.

“Seandainya kita geser ke Kalimantan Timur maka pola migrasi penduduk berubah, kalau berubah maka pemerataan bonus demografinya akan lebih cepat sehingga kesejahteraan akan lebih cepat dari sisi kajian kependudukan seperti itu,” ungkap Hasto, dalam keterangan yang diterima Tribunnews, Sabtu (31/8/2019).

Baca: Permudah Layanan, BKKBN Kembangkan Kampung KB Terintegrasi RPTRA

Setelah bonus demografi tercapai, selanjutnya akan terjadi jendela peluang (window of opportunity), yaitu kondisi ketika angka ketergantungan berada pada tingkat terendah, yaitu rasio ketergantungan 44 per 100 pekerja, yang diperkirakan akan terjadi selama 10 tahun dari 2020 sampai dengan tahun 2030.

Penurunan rasio ini disebabkan oleh menurunnya jumlah anak yang dimiliki oleh keluarga di Indonesia.

Hal ini membuat beban yang ditanggung penduduk usia produktif makin sedikit.

“Sebuah kondisi struktur umur penduduk yang nyaman dan ideal untuk melaksanakan pembangunan, untuk investasi peningkatan kualitas anak dan persiapan untuk meningkatkan dan mempertahankan kualitas hidup lanjut usia di masa depan,” katanya.

Sebelumnya, Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) memutuskan Kalimantan Timur menjadi lokasi ibu kota baru.

"Hasil kajian menyimpulkan ibu kota baru ada di sebagian di kabupaten Penajam Utara dan sebagian Kutai Kartanegara," ucap Jokowi.

Ia menerangkan alasan pemindahan ibu kota ke wilayah itu telah berdasarkan hasil kajian, yakni resiko ancaman bencana minimal mengancam seperti banjir, gempa bumi, tsunami, gunung berapa, tanah longsor.

Halaman
12
Penulis: Reynas Abdila
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved