Kabinet Jokowi

Soal Fit and Proper Test, Pengamat: Upaya Pastikan Para Menteri Terpilih adalah Berkompeten

Sebastian Salang menilai rekomendasi ini sebagai upaya untuk memastikan para pembantu presiden adalah orang berkompeten

Soal Fit and Proper Test, Pengamat: Upaya Pastikan Para Menteri Terpilih adalah Berkompeten
TRIBUNNEWS.COM/TRIBUNNEWS.COM/LENDY RAMADHAN
Aktifis Parlemen, Sebastian Salang dalam diskusi publik bertajuk "Setyo Novanto Mundurlah" yang digelar di Kedai Kopi Deli, Jl. Sunda, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (29/11/2015). TRIBUNNEWS.COM/LENDY RAMADHAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Para pakar hukum tata negara (HTN) merekomendasikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan uji kepatutan dan kelayakan (fit and proper test) terhadap mereka yang akan duduk di kursi menteri pada kabinet pemerintahan periode 2019-2024.

Pengamat politik dari Diksi Indonesia Sebastian Salang menilai rekomendasi ini sebagai upaya untuk memastikan para pembantu presiden adalah orang berkompeten dan mampu mengeksekusi visi dan program Jokowi.

"Rekomendasi dari Pakar HTN itu baik sebagai upaya untuk memastikan para pembantu presiden adalah orang berkompeten dan mampu mengeksekusi visi dan program presiden," ujar Sebastian Salang kepada Tribunnews.com, Kamis (5/9/2019).

Baca: Enggak Minat Jadi Artis, Shaloom Razade Putri Wulan Guritno Lebih Tertarik Bisnis

Namun ia yakin Presiden Jokowi melakukan uji kelayakan dan kepatutan saat memilih para Menterinya.

"Hanya metodologinya berbeda dengan proses Fit and proper test Capim KPK atau yang lainnya," jelas Sebastian Salang.

Dia yakin, Jokowi memiliki tim khusus yang ditugaskan untuk menelusuri rekam jejak, prestasi serta kemampuan Calon Menteri.

"Test yang terakhir tentu saja di tangan pak presiden sendiri," tegasnya.

Menurut dia, yang sangat penting harus Presiden Jokowi ketahui dari sosok calon menteri adalah, pertama, apakah calon menterinya berani melawan kelompok radikal yang ingin mengganti idiologi pancasila di jajaran kementriannya atau tidak?

Baca: Rumah Pribadi Bupati Bengkayang dan Mess Pemda Sepi

Kedua, apakah calonnya bisa menerjemahkan visi presiden dan bisa dieksekusi dalam program yang nyata.

Dua hal ini menurut dia penting untuk Jokowi ketahui agar bisa sejalan dengan kerja dan kerja Presiden untuk lima tahun mendatang.

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved