Kisah Abah Idris (96), Pembuat Kapal Pinisi Bambu di Cilincing: Gigih Bekerja Meski Sidah Ringkih

Idris menggunakan penghasilannya dalam sehari berjualan untuk membayar biaya kontrakan dan makan

Kisah Abah Idris (96), Pembuat Kapal Pinisi Bambu di Cilincing: Gigih Bekerja Meski Sidah Ringkih
TribunJakarta.com/Satrio Sarwo Trengginas
Sosok Abah Idris pembuat miniatur kapal pinisi berbahan bambu di kediamannya, Cilincing pada Senin (23/9/2019). 

TRIBUNNEWS.COM - Di usianya yang hampir seabad, Idris Sanusi (96) masih mampu membuat karya yang jarang bisa dibuat oleh sebagian besar orang.

Abah Idris, begitu dia biasa dipanggil, mampu membuat kapal Pinisi berbahan bambu yang diminati banyak orang dengan peralatan seadanya.

Apalagi, dia belajar hanya otodidak tanpa ada orang yang mengajarinya.

Raga Abah Idris memang kian ringkih dan lunglai, namun api semangatnya untuk terus bekerja belum turut meredup.

Api semangat itu masih terus menyala hingga saat ini.

Baca: Dewi dan Maharani Bahagia Bisa Berkumpul Bersama Keluarga Setelah 9 Tahun Hilang Kontak di Suriah

Gairah kerja itu yang belum tentu dimiliki oleh sebagian besar orang saat menginjak usia seperti Abah Idris.

Di dalam rumah kontrakannya yang berukuran 10 meter persegi, Idris tinggal bersama istri Mariyah (65) dan Jaya (40), anak keduanya.

Ruangan layaknya studio kecil itu, hanya terdapat satu WC.

Sementara dapur dan ruang televisi yang menyatu dalam satu ruangan, turut diisi dengan tempat tidur bertingkat.

HALAMAN SELANJUTNYA >>>>>>>>>

Editor: tribunjakarta.com
Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved