BERITA POPULER: Kerap Buat Masalah, Separatis Papua Merdeka Diusir Warga Papua Nugini di Perbatasan

Tokoh masyarakat Papua Nugini (PNG) di perbatasan dengan Indonesia, Ray Tanji, menolak kehadiran para separatis Papua Merdeka di wilayahnya.

Editor: Tiara Shelavie
zoom-inlihat foto BERITA POPULER: Kerap Buat Masalah, Separatis Papua Merdeka Diusir Warga Papua Nugini di Perbatasan
kimyaldaplame.blogspot.com
Pasukan Tentara Pembebasan Nasional Organisasi Papua Merdeka pimpinan 'Jenderal' Goliat tabuni

TRIBUNNEWS.COM, PAPUA -  Tokoh masyarakat Papua Nugini (PNG) di perbatasan dengan Indonesia, Ray Tanji, menolak kehadiran para separatis Papua Merdeka di wilayahnya.

Dia meminta aparat berwenang untuk memulangkan mereka ke Jayapura.

Dalam wawancara dengan program radio ABC Pacific Beat, Ray Tanji menyatakan kehadiran elemen gerakan Papua Merdeka di PNG telah menimbulkan banyak masalah bagi warga perbatasan.

"Saya minta Pemerintah Papua Nugini untuk menyingkirkan orang-orang ini dari Vanimo, karena merekalah yang menimbulkan masalah di perbatasan selama ini," ujarnya.

Baca: 4 Warga Australia Dideportasi Karena Ikut Demo Tuntut Papua Merdeka di Sorong

Baca: Pengungsi: Saya Lihat Pelaku Kerusuhan Wamena Tua-tua dan Berjenggot, Mana Ada Mahasiswa Begitu?

Tanji merupakan tokoh masyarakat di Wutung, Vanimo, Propinsi West Sepik yang berbatasan langsung dengan distrik Skouw, Jayapura, Indonesia.

Tanji meminta aparat PNG untuk menyelidiki kehadiran dan aktivitas elemen separatis Papua Merdeka demi menjaga keamanan warga setempat.

Menurut dia, warga masyarakat PNG di perbatasan telah menderita akibat ulah para pejuang separatis tersebut.

"Pemerintah PNG hanya perlu melakukan satu hal, pulangkan mereka ke wilayahnya sendiri, yaitu ke Jayapura," ucap Ray Tanji.

Belasan anggota Organisasi Papua Merdeka (OPM) dan ratusan simpatisan anggota separatis kelompok Goliat Tabuni mengucapkan ikrar kembali ke pangkuan NKRI. Deklarasi dilakukan Sabtu (1/7/2017) siang di Distrik Tingginambut, Puncak Jaya, Papua, dan dihadiri di antaranya oleh Bupati Puncak Jaya, Henok Ibo dan Danrem 173/Praja Vira Braja (PVB) Kodam XVII/Cenderawasih, Brigjen TNI I Nyoman Cantiasa.
Belasan anggota Organisasi Papua Merdeka (OPM) dan ratusan simpatisan anggota separatis kelompok Goliat Tabuni mengucapkan ikrar kembali ke pangkuan NKRI. Deklarasi dilakukan Sabtu (1/7/2017) siang di Distrik Tingginambut, Puncak Jaya, Papua, dan dihadiri di antaranya oleh Bupati Puncak Jaya, Henok Ibo dan Danrem 173/Praja Vira Braja (PVB) Kodam XVII/Cenderawasih, Brigjen TNI I Nyoman Cantiasa. (Repro/KompasTV)

Pada 1 Oktober lalu, dilaporkan adanya kontak senjata antara aparat militer RI dan elemen yang terkait dengan gerakan Papua Merdeka.

Akibat peristiwa itu, pihak berwenang langsung menutup akses perbatasan Indonesia - PNG di Skouw-Wutung, Distrik Muara Tami, Jayapura.

Menurut laporan kantor berita Antara, penutupan perbatasan dibenarkan oleh Komandan Satuan Tugas (Dansatgas) Pengamanan Perbatasan (Pamtas) RI-PNG dari Yonif 713/ST Mayor Inf Dony Gredinand.

Menurut dia, bunyi tembakan terdengar beberapa kali pada Pukul 06.00 WIT menyebabkan kekhawatiran di kalangan warga perbatasan.

Perbatasan Indonesia - Papua Nugini di Skouw - Wutung ditutup sementara setelah terjadi kontak senjata antara aparat militer dengan elemen separatis Papua Merdeka pada 1 Oktober lalu. (EMTV: Istimewa)
Perbatasan Indonesia - Papua Nugini di Skouw - Wutung ditutup sementara setelah terjadi kontak senjata antara aparat militer dengan elemen separatis Papua Merdeka pada 1 Oktober lalu. (EMTV: Istimewa) ()

Mayor Dony juga membantah adanya aparat keamanan RI yang terkena tembakan, sebagaimana disebutkan dalam laporan yang belum terkonfirmasi bahwa ada dua prajurit RI yang terluka.

"Tidak ada yang kena tembakan atau lainnya, warga di perbatasan aman semua," ujar Mayor Dony.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved