Kabinet Jokowi

Jokowi Lakukan Kunjungan ke Papua, Ini Komentar Pakar Hubungan Internasional

Masalah di Papua yang mendasar seperti masalah ekonomi, sosial budaya, dan identitas Papua tidak dapat diselesaikan hanya dengan kunjungan.

Penulis: Rica Agustina
Editor: Daryono
Channel Youtube Metro TV
Aleksius Jemadu, Pakar Hubungan Internasional saat diwawancarai Wartawan Metro TV pada Minggu (27/10/2019) terkait kunjungan kerja Jokowi ke Papua. 

TRIBUNNEWS.COM - Papua menjadi provinsi pertama yang dikunjungi Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam program kunjungannya ke daerah.

Bertepatan dengan peringatan Hari Sumpah Pemuda pada tanggal 28 Oktober 2019, Jokowi akan meresmikan Jembatan Youtefa atau yang sebelumnya disebut Jembatan Holtekam.

Jembatan Youtefa akan menjadi sarana pendukung Pekan Olahraga Nasional (PON) 2020 yang akan diselenggarakan di Papua.

Pembangunan jembatan yang merupakan mega proyek kabinet jilid I ini dimulai pada 9 Mei 2015, yang peletakan batu pertamanya juga diresmikan oleh Jokowi.

Ikon baru Papua, Jembatan Youtefa yang diresmikan Jokowi kemarin. Jembatan ini membentang di atas Teluk Youtefa, Jayapura.
Ikon baru Papua, Jembatan Youtefa yang diresmikan Jokowi kemarin. Jembatan ini membentang di atas Teluk Youtefa, Jayapura. (twitter @jokowi)

Hadirnya jembatan ini dapat memangkas waktu tempuh dari Kota Jayapura menuju Distrik Muara Sarmi dan Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Skow.

Perbatasan RI-Papua Nugini yang awalnya 2,5 jam, menjadi 1 jam

Baca: Potret Jembatan Youtefa yang Baru Diresmikan Jokowi, Jadi Tonggak Sejarah di Papua

Didampingi Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono pada Minggu pagi (27/10/2019) Jokowi akan meninjau Sorong, Papua terlebih dahulu.

Kemudian, dilanjutkan ke Manokwari untuk melakukan sejumlah aktivitas.

"Jadi, pertama Sorong besok pagi ke Manokwari, meninjau perumahan-perumahan di sana di pegunungan Arfak dan ke Kaimana," jelasnya.

Jokowi mengunjungi Kabupaten Pegunungan Arfak Provinsi Papua Barat yang belum pernah dikunjungi Presiden-presiden Indonesia sebelumnya.

Hal ini menarik perhatian Pakar Hubungan Internasional, Aleksius Jemadu.

Baca: Kunjungan Kerja Pertama ke Papua, Jokowi Resmikan Jembatan Youtefa

Menurut Aleksius Jemadu, pilihan Jokowi untuk mengunjungi Papua mempunyai makna yang sangat besar dan signifikan untuk Papua dan Dunia Internasional.

"Masalah di Papua sangat kompleks, diperlukan tindakan yang nyata, dan tindaklanjut dari kunjungan," ungkapnya saat diwawancarai wartawan Metro TV pada Minggu (27/10/2019).

Ia mengatakan, masalah mendasar di Papua meliputi masalah ekonomi, sosial budaya, identitas dan pengakuan identitas Papua, keamanan, dan Hak Asasi Manusia (HAM).

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved