Polemik APBD DKI Jakarta

PSI Sesalkan 2 Kadis Mundur saat Polemik APBD Jakarta, Ini Pesan Rian Ernest untuk Anies Baswedan

Rian Ernest menyesalkan polemik APBD DKI Jakarta tahun 2020 mengakibatkan dua kepala dinas pemerintah provinsi DKI Jakarta mengundurkan diri.

PSI Sesalkan 2 Kadis Mundur saat Polemik APBD Jakarta, Ini Pesan Rian Ernest untuk Anies Baswedan
Wartakota/Adhy Kelana
Anggota DPRD DKI Jakarta Ketua fraksi PSI Idris Ahmad (kanan) bersama Jubir DPW PSI DKI Jakarta Rian Ernest memberikan keterangan kepada wartawan tetang sikap PSI yang mempermasalahkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang menyalahkan dan menghukum Aparatur Sipil Negara yang mengangarkan pengadaan lem Aibon sebesar Rp 82,8 Milyar dan mudurnya dua pejabat eselon II pasaca ramainya usulan usulan angaran fantastis yang viral dibicarakan publik. 

TRIBUNNEWS.COM - Juru bicara DPW Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Rian Ernest menyesalkan dua kepala dinas pemerintah provinsi DKI Jakarta mengundurkan diri.

Mereka adalah Kepala Badan Perencanaan Pembangunan (Bappeda) DKI Jakarta, Sri Mahendra dan Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudyaan, Edy Junaidy.

Hal tersebut diungkapkan Rian dalam konferensi pers PSI di lantai 4 Gedung DPRD DKI Jakarta, diunggah di kanal YouTube KOMPASTV , Senin (4/11/2019).

Rian mendesak Anies Baswedan untuk bertanggung jawab terhadap polemik yang sedang tejadi, bukan menyalahkan bawahan.

Juru Bicara PSI Rian Ernest
Juru Bicara PSI Rian Ernest (Istimewa)

Rian menyebut PSI berpandangan Anies Baswedan merupakan seorang pejabat yang dipilih melalui pemilu kepada daerah dan mempunyai tanggung jawab politik.

Wewenang yang dimiliki oleh Anies Baswedan juga besar dan merupakan pimpinan tertinggi di Pemprov DKI Jakarta.

Rian mengingatkan Anies Baswedan bahwa ia memiliki Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP) yang terdiri dari puluhan anggota.

Rian berpendapat TGUPP tidak melakukan pemeriksaan dokumen anggaran sehinga polemik yang saat ini sedang ramai diperbincangkan muncul.

"Kami menyesalkan adanya peristiwa di mana dua kepala dinas itu mundur dari jabatannya," terang Rian.

"Kami berpandangan Gubernur Anies Baswedan ini pada akhirnya adalah seorang pejabat yang dipilih melalui pilkada dan memiliki tanggung jawab politik."

Halaman
123
Penulis: Febia Rosada Fitrianum
Editor: Ifa Nabila
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved