Bom di Mapolrestabes Medan

Kata Pengamat Terorisme, Pelaku Bom Bunuh Diri di Medan Diduga Jaringan JAD, Sebut Pemain Baru

Namun demikian, Ali mengatakan, pelaku bom bunuh diri tersebut belum memiliki pengetahuan yang mumpuni

Kata Pengamat Terorisme, Pelaku Bom Bunuh Diri di Medan Diduga Jaringan JAD, Sebut Pemain Baru
TRIBUN MEDAN/DANIL SIREGAR
Tim gabungan Inafis dan Labfor melakukan olah TKP di depan gedung Mapolrestabes Medan pascabom bunuh diri yang dilakukan seorang pemuda, di Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11/2019). Akibat peristiwa tersebut pelaku tewas dan enam orang mengalami luka-luka, empat diantaranya personel kepolisian. TRIBUN MEDAN/DANIL SIREGAR 

TRIBUNNEWS.COM - Terjadi aksi teror berupa bom bunuh diri di Polrestabes Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11/2019).

Menurut Pengamat intelijen Dinno Cresbon, aksi bom bunuh diri di Polrestabes Medan yang memakai jaket driver ojek online menggunakan metode penyamaran ISIS.

Baca: Bom Bunuh Diri di Medan, Pengamat Sebut Seragam Ojol Bentuk Strategi Baru Pelaku Teror

Hal itu Dino mengungkapkan dalam sebuah video yang diunggah oleh kanal Youtube Yulis Sulistyawan pada Rabu (13/11/2019).

Dinno Cresbon mengatakan, strategi penyamaran tersebut biasa digunakan ISIS agar dapat menembus barikade pengamanan aparat keamanan.

Metode penyamaran tersebut, dikatakan Dinno, biasa dikenal dengan istilah ghadab.

"Metode pelatihan ghadab itu adalah metode penyerangan ISIS untuk menembus barikade, dengan teknik penyamarannya. Mereka ini dilatih teknik penyamaran ini," jelasnya.

Selain metode ghadab, anggota ISIS juga dilatih teknik lain yaitu teknik ilhab, yaitu teknik serangan dengan menggunakan pisau.

Teknik serangan ini, dikatakan Dinno, merupakan teknik yang digunakan jika aparat mendeteksi penetrasi mereka.

"Teknik ilhab ini melihat antisipasi keamanan dari aparat atas penetrasi mereka. Maka tekniknya berubah menggunakan teknik kedua yaitu menggunakan pisau atau panah," kata dia.

Kedua teknik ini sama-sama bertujuan untuk membuat masyarakat paranoid sekaligus mengadu domba antara aparat keamanan, baik kepolisian, TNI ataupun institusi intelijen.

Halaman
123
Penulis: Arif Tio Buqi Abdulah
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved