Di Masa Depan, Puncak Bakal Punya Moda Transportasi Massal

Puncak masih menjadi tempat primadona untuk wisata kaum metropolitan, namun makin ke sini lalu lintasnya makin semerawut.

Di Masa Depan, Puncak Bakal Punya Moda Transportasi Massal
Ria Anatasia
Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi di Gedung DPR/MPR RI, Jakarta, Rabu (13/11/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Reynas Abdila

TRIBUNNEWS.COM - Puncak masih menjadi tempat primadona untuk wisata kaum metropolitan, namun makin ke sini lalu lintasnya makin semerawut.

Setiap wiken bahkan hari kerja, puncak tidak pernah lepas dari kemacetan. Terparah, waktu tempuh dari Jakarta ke puncak bisa sampai 4-5 jam.

Pemerintah tidak tinggal diam, wacana menghadirkan moda transportasi massal untuk opsi baru menuju puncak disiapkan.

Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ), Bambang Prihartono memberi gambaran saat ini sudah ada action plan untuk pengadaan moda transportasi massal seperti monorail.

Bambang menyakini pihak swasta akan tertarik mengerjakan proyek ini.

“Soal monorail yang terpenting semangat kami akan bangun angkutan masal ke puncak. Selama ini kan transportasi publik ke sana terdegradasi padahal di sana adalah tempat destinasi wisata,” urainya di Jakarta, Senin (2/12/2019).

“Kawasan Puncak itu sejak 30 tahun lalu ya seperti itu saja. Akses paling ideal pakai kendaraan pribadi lewat tol Jagorawi,” tambah Bambang.

Bambang juga mengatakan, pihaknya masih mengkaji transportasi massal jenis apa yang cocok diterapkan di kawasan puncak.

Yang terpenting harus bisa terkoneksi dengan terminal besar atau stasiun LRT yang tengah digarap di sepanjang jalan tol Jagorawi.

Halaman
12
Penulis: Reynas Abdila
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved