Eksklusif Tribunnews

Menteri Agama Fachrul Razi:Pelayanan Jamaah Haji Paling Banyak Kemajuan

Tahun ini dilakukan uji coba fast track untuk jamaah yang balik ke tanah air. Imigrasi ikut melakukan pemeriksaan di Jeddah atau Madinah.

Menteri Agama Fachrul Razi:Pelayanan Jamaah Haji Paling Banyak Kemajuan
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Menteri Agama Fachrul Razi menjawab pertanyaan saat wawancara khusus dengan Tribunnews.com di Kantor Kementerian Agama, Jakarta, Jumat (31/1/2020). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan wartawan tribunnews.com, Denis  Destryawan dan Lucius Genik

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA-Ketika namanya diumumkan sebagai Menteri Agama Republik Indonesia, sejumlah pihak terkejut. Begitu pula ketika mantan perwira tinggi (pati) TNI itu di awal jabatannya menyoroti soal celana cingkrang dan penggunaan cadar di lingkungan aparat sipil negara (ASN).

Jenderal Purn Fachrul Razi merasa bangga, setelah 100 hari memimpin Kementerian Agama ia telah melakukan sejumlah kemajuan, terutama terkait ibadah haji.

Baca: Cerita Fahrul Razi Diusulkan Jusuf Kalla jadi Menteri Agama

"Ongkos naik haji pada 2020 tidak naik, namun fasilitasnya meningkat. Ongkos naik haji Rp 35,2 juta per orang, sudah termasuk biaya pembuatan visa 300 real Saudi (setara Rp1,1 juta)," ujar Fachrul Razi, dalam wawancara eksklusif dengan tim Tribunnews Network, di kantor Kementerian Agama, Jakarta, Jumat (31/1/2020) lalu.

Namun Fachrul menyadari adanya tantangan yang harus dihadapi Kementerian Agama, di antaranya menjaga toleransi dan kerukunan antarumat beragama. Berdasar kunjunganya ke berbagai negara di Timur Tengah, ia meyakini toleransi merupakan kunci agar negeri ini bisa lebih maju.

Berikut petikan wawancara dengan Menteri Agama (Menag) Fachrul Razi.
Apa progres 100 hari pertama Anda sebagai Menteri Agama sejak ditunjuk oleh Presiden Joko Widodo?
Kalau kemajuan sih banyak. Yang mencolok soal haji, saya kira kemajuan luar biasa tahun ini. Ada banyak fasilitas tambahan, tapi ongkos haji tidak naik.

Satu, makan yang dulunya 40 kali di Mekkah, sekarang jadi 50 kali. Kemudian soal visa, pemerintah Saudi menerapkan ongkos sebesar 300 real Saudi.

Baca: Menag Fachrul Razi Tambah Fasilitas Ibadah Haji

Jadi jumlah makan kita tingkatkan, ditambah biaya visa, tapi ongkos haji secara keseluruhan turun. Namun kewajiban jamaah membayar biaya haji sama seperti tahun lalu.

Kemudian tahun ini cadangan kita tambah, dari 5 persen menjadi 10 persen. Dari cadangan itu,
5 persen untuk lansia. Mereka yang berusia 75 tahun ke atas jadi prioritas. Kemudian kita berikan lagi jatah 1 persen khusus untuk lansia dari kuota reguler.

Selain itu tahun ini kita mulai menggunakan empat penerbangan, dulu cuma dua yaitu Saudia dan Garuda. Sekarang Saudia, Garuda, Citilink, dan Flynas. Fasilitas menggunakan lounge (ruang tunggu) sebelum boarding pulang ke Indonesia, tahun ini ditambah lagi.

Halaman
123
Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Rachmat Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved