Kasus Novel Baswedan

KPK Sebut Penglihatan Mata Kiri Novel Baswedan Tak Lagi Bisa Diperbaiki

"Karena kerusakan sebagian besar retina. Sehingga, kondisi terakhir mata kiri hanya dapat melihat cahaya," kata Ali

KPK Sebut Penglihatan Mata Kiri Novel Baswedan Tak Lagi Bisa Diperbaiki
Tribunnews.com/Igman Ibrahim
Novel Baswedan. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Plt Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Ali Fikri menyebut kondisi kesehatan Novel Baswedan, khususnya kedua matanya akibat disiram air keras terus memburuk.

Kata Ali, hasil pemeriksaan terakhir pada 5 Februari 2020 di Singapura, tim dokter yang selama ini menangani mata Novel Baswedan menyatakan kondisi mata kiri tidak dapat diperbaiki lagi.

Baca: Novel Baswedan Absen Rekonstruksi karena Kondisi Matanya Menurun, Bagian Kiri Tak Bisa Melihat

"Karena kerusakan sebagian besar retina. Sehingga, kondisi terakhir mata kiri hanya dapat melihat cahaya," kata Ali kepada wartawan, Jumat (7/2/2020).

Sementara, kondisi mata kanan Novel Baswedan, terang Ali, masih sama seperti sebelumnya.

Kemampuan melihat sekitar 60 persen dengan menggunakan lensa khusus.

"Mata kanan membutuhkan perawatan berkelanjutan untuk mencegah terjadinya penurunan kemampuan melihat," terangnya.

Di sisi lain, KPK juga terus mendorong pengungkapan perkara penyerangan Novel Baswedan dapat segera dilakukan oleh Kepolisian.

"Tidak hanya berhenti pada pelaku di lapangan tetapi juga otak intelektual yang mendalangi penyerangan," kata Ali.

Penyerangan Novel Baswedan, kata Ali, juga telah menjadi perhatian dunia internasional sehingga Novel Baswedan pun diundang untuk menerima penghargaan Antikorupsi Internasional 2020 dari Perdana International Anti-Corruption Champion Foundation (PIACCF) Malaysia pada Selasa (11/2/2020).

Halaman
1234
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved