Eksklusif Tribunnews

Cerita Dokter Budi Sylvana 10 Jam Pakai 'Baju Minion'

Namun demikian, itu adalah bagian dari SOP yang telah ditentukan dan harus diwajibkan. Tujuannya ialah agar tim evakuasi tidak tertular Covid-19.

Cerita Dokter Budi Sylvana 10 Jam Pakai 'Baju Minion'
TRIBUN/LUCIUS GENIK
dokter Budi Sylvana

Laporan wartawan Tribunnetwork, Lusius Genik
TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA- Proses evakuasi 283 Warga Negara Indonesia (WNI) dari Wuhan, China -- lokasi merebaknya virus corona (Covid-19) memberikan satu peristiwa menarik bagi dokter Budi Sylvana. Ia adalah Kepala Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Budi Sylvana ditugaskan oleh Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto untuk mengawal proses evakuasi 283 WNI dari Wuhan.

Budi mengungkapkan, instruksi yang ia terima harus dilaksanakan dalam waktu kurang dari 24 jam. "Jadi saya terima perintah itu kurang dari 24 jam sudah harus berangkat. Awalnya perintah dari menteri untuk berangkat melakukan evakuasi dan observasi, begitu ada perintah seperti itu, tim bekerja," ungkap saat ditemui, Selasa (18/2/2020).

Budi menjelaskan, kala itu, pihaknya segera mematangkan persiapan. Mulai dari membuat tim yang bekerja menyiapkan skenario yang disesuaikan dengan protokol, membuat tim yang menyiapkan logistik dan juga tim yang menyiapkan lokasi observasi bagi 238 WNI tersebut.

Baca: Komisi IX Berharap 3 WNI Positif Virus Corona di Kapal Pesiar Diamond Princess Bisa Sembuh

"Itu langsung dipimpin Pak Menteri Terawan. Ada tim lain yang mempersiapkan kesehatan lingkungan, tim yang menyiapkan dukungan psikososial, nah ini kerja tim ini," kata Budi menegaskan.

"Ada juga tim yang menyiapkan bantuan kita ke Tiongkok, semua itu dipersiapkan kurang lebih dalam waktu 24 jam. Dalam 24 jam itu diperintahkan untuk evakuasi, nah itu semua serba cepat," katanya.

Ada 42 anggota tim yang terlibat dalam proses evakuasi WNI di Wuhan. Tim itu terdiri dari jajaran tim kesehatan Kemenkes, personel TNI serta kru maskapai penerbangan Batik Air.

Budi mengungkapkan, ketika menerima tugas tersebut, awalnya ia takut mengingat Wuhan merupakan lokasi utama merebaknya wabah Covid-19 yang tercatat kasusnya melebihi SARS beberapa tahun lalu. "Awalnya ketakutan pastinya. Menerima tugas harus ke Wuhan, epicenter-nya the outbreak (of Covid-19), dan kita harus datang ke pusatnya wabah," ungkapnya.

Baca: 14 Warga AS yang Dievakuasi dari Kapal Diamond Princess Positif Terinfeksi Virus Corona

Meski takut, Budi menegaskan tim tidak ke Wuhan serta merta. Ia mengklaim telah melakukan persiapan dengan baik sebelum menjemput 238 WNI dari Wuhan. Berbagai skenario evakuasi pun sudah disusun walau dalam waktu kurang dari 24 jam.

Budi memastikan keberangkatan dirinya dan tim menjemput WNI di Wuhan berjalan dengan ketat. Semua yang ada di dalam tim diwajibkan mengikuti skenario dan Standar Operasional Prosedur (SOP) yang telah ditentukan.

Halaman
123
Editor: Rachmat Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved