Breaking News:

Eksklusif Tribunnews

Ketua Koordinator Warteg Nusantara Mukroni: Pengusaha Warteg Bingung

Saya amati, dibanding krisis moneter 1998, ini bakal lebih dahsyat karena virus corona

Editor: Rachmat Hidayat
ISTIMEWA
Ketua Koordinator Warteg Nusantara Mukroni 

Laporan wartawan Tribunnews.com,Lucius Genik

TRIBUNNEWS.COM,JAKARTA-Ketua Koordinator Warteg Nusantara Mukroni mengungkap, hampir semua pengusaha informal terimbas kebijakan physical distancing sebagai upaya mencegah penularan pandemi virus corona (Covid-19).

Tak terkecuali pengusaha warteg di ibu kota dan sekitarnya. Mukroni mengaku para pengusaha warteg kini menjadi serba salah, mudik atau tidak pada Hari Raya tahun ini.

Mukroni mengungkapkan, baru-baru ini banyak warteg kecil di wilayah Jabodetabek, khususnya Jakarta banyak yang mulai tutup.

Bila dihitung dari tingkat persentasenya, angka warteg kecil yang tutup berada di kisaran 10 hingga 15 persen.

Baca: PT KAI Daop I Batalkan 28 Perjalanan KA Jarak Jauh Periode 1 April Hingga 1 Mei 2020

Penyebab warteg kecil tutup lantaran mayoritas pelanggan warteg yang berasal dari kalangan menengah ke bawah pun mulai berhenti bekerja.

Baca: Update Corona 29 Maret 2020 Dunia: Amerika 100 Ribu Kasus Lebih, China Paling Banyak Sembuh

Pengusaha warteg banyak merugi. Bisnis makanan, apabila tidak laku dalam satu hari maka akan hangus. Warteg kecil tak mampu bertahan dan memilih untuk tutup.

Mukroni mengatakan, minimnya pemasukan dan mahalnya biaya operasional warteg menjadi penyebab mayoritas warteg kecil di Jabodetabek tutup.

"Karena pendapatannya kurang, income yang didapat pun akhirnya untuk bayar listrik, untuk mempersiapkan dagangan lagi. Jadinya hanya untuk operasional saja," kata Mukroni kepada Tribun, Jumat (27/3).

Baca: Cara Daftar SNMPTN 2020 untuk KIP Kuliah Ditutup 31 Maret, Akses kip-kuliah.kemendikbud.go.id

Berikut petikan wawancara lengkap Tribun dengan Mukroni.
Dampak bagi pengusaha warteg terkait dengan wabah Covid-19 ini?
Cukup besar. Saya amati, dibanding krisis moneter 1998, ini bakal lebih dahsyat pengaruhnya.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved